Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Prabowo Kritik Perusahaan Asing Kelola Pelabuhan, Begini Jawaban Dirut PT Pelindo II

Calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto mengkritik pengelolaan pelabuhan di Indonesia oleh perusahaan asing. Hal itu diungkapkan Prabowo dalam debat capres kedua di Hotel Sultan, Minggu (17/2/2019).
JIBI
JIBI - Bisnis.com 20 Februari 2019  |  10:50 WIB
Direktur Utama PT Pelindo II Elvyn G. Massassya mengatakan bahwa PT Pelabuhan Tanjung Priok akan IPO pada Mei 2019. Hal itu diungkapkan saat acara silaturhim dengan sejumlah media di Museum Maritim Indonesia, Tanjung Priok Jakarta, Selasa (19/2/2019)./Bisnis - Chamdan Purwoko
Direktur Utama PT Pelindo II Elvyn G. Massassya mengatakan bahwa PT Pelabuhan Tanjung Priok akan IPO pada Mei 2019. Hal itu diungkapkan saat acara silaturhim dengan sejumlah media di Museum Maritim Indonesia, Tanjung Priok Jakarta, Selasa (19/2/2019)./Bisnis - Chamdan Purwoko

Bisnis.com, JAKARTA - Calon presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto mengkritik pengelolaan pelabuhan di Indonesia oleh perusahaan asing. Hal itu diungkapkan Prabowo dalam debat capres kedua di Hotel Sultan, Minggu (17/2/2019).

"Kami prihatin pelabuhan-pelabuhan di bawah pemerintahan bapak operasionalnya diserahkan kepada perusahaan asing," ujar Prabowo saat mengkritik pengelolaan maritim yang diungkapkan oleh calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo atau Jokowi.

Menurut Direktur Utama PT  Pelindo II Elvyn G Masassya, asing hanya bertugas mengoperasikan pelabuhan. Mereka menanamkan investasinya di Indonesia dengan menyediakan perlengkapan dan menyewa pelabuhan dalam jangka waktu tertentu.

"Mereka (asing) tidak memiliki, hanya menyewa dalam jangka waktu tertentu," ujar Elvyn di Kantor Pelindo II di Jakarta, Selasa (19/2/2019).

Setelah kerja sama selesai, menurut Elvyn, aset-aset itu akan menjadi milik pemerintah.

"Intinya infrstruktur pelabuhan seluruhnya milik Indonesia," katanya. 

Pelindo II dimungkinkan bekerja sama dengan asing untuk mengelola pelabuhan.

"Dimungkinkan untuk bekerjasama dengan siapapun yang bisa memberikan nilai tambah," ujarnya.

Pelindo II menggandeng perusahaan Jepang, Hutchinson Port Holding untuk mengelola anak usahanya PT Jakarta International Container Terminal atau JICT. Pada Agustus 2014, Pelindo II memperpanjang pengelolaan JICT dengan  Hutchinson untuk kontrak yang habis pada 2015. Kontrak diperpanjang hingga 2039.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelindo ii prabowo subianto Pilpres 2019

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top