Debat Capres 2019 Putaran II Tak Banyak Pengaruhi Elektabilitas Jokowi & Prabwo

Direktur Eksekutif Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) Djayadi Hanan menilai debat capres putaran kedua tak banyak berpengaruh pada elektabilitas kedua capres.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 19 Februari 2019  |  12:29 WIB
Debat Capres 2019 Putaran II Tak Banyak Pengaruhi Elektabilitas Jokowi & Prabwo
Capres nomor urut 01 Joko Widodo (kedua kanan) dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kanan) berfoto bersama moderator debat Tommy Tjokro (kiri), dan Anisha Dasuki, usai mengikuti debat capres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019). - ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Eksekutif Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) Djayadi Hanan menilai debat capres putaran kedua  tak banyak berpengaruh pada elektabilitas kedua capres.

 "Dari banyak pengalaman di Amerika Serikat misalnya, ya, paling bisa menaikkan atau menurunkan sekitar 2-3 persen," kata dia, Senin (18/2/2019).

Debat capres putrana kedua telah berlangsung di Hotel Sultan, Jakarta, pada Minggu (17/2/2019).

Debat selama 90 menit itu membahas isu sumber daya alam, energi dan pangan, lingkungan hidup, serta infrastruktur.

Debat mempertemukan calon presiden urutan 01 Joko Widodo alias Jokowi dengan Prabowo Subianto, capres urutan 02.

Sampai saat ini belum ada lembaga survey yang merilis bagaimana elektabilitas kedua pasangan calon (paslon) pasa debat capres putraan kedua.

Namun sebagai perbandingan, usai debat jilid 1 ada dua lembaga riset yang melakukan sigi, dan elektabilitas kedua paslon memang tak beranjak drastic.

Dua lembaga itu adalah LSI Denny JA dan Populi Center. Mereka merilis hasil survei elektabilitas dua paslon, dan hasilnya elektabilitas mereka stagnan.

Angkanya tak berubah seperti yang selalu dipeorleh selama lima bulan setelah penetapan calon presiden dan calon wakil presiden.

"Hasil survei kami, elektabilitas kedua paslon cenderung stagnan dengan jarak elektabilitas yang juga stabil," ujar peneliti LSI Denny JA, Adjie Alfaraby di kantor LSI, Jakarta Timur pada Kamis, 7 Februari 2019.

Djayadi mengatakan, meski tak mempengaruhi elektabulitas, namun hasil debat capres bisa merambah pada swing voters.

"Kalau para penonton melihat ada pemenang yang cukup jelas dalam debat capres itu, maka berpotensi mempengaruhi para pemilih swing voters," ujar Djayadi saat dihubungi Senin(18/1/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, prabowo subianto, Pilpres 2019

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top