2020, China Luncurkan Bulan Buatan

Kota barat daya China, Chengdu, berencana meluncurkan satelit iluminasi yang juga dikenal sebagai "artificial Moon" (Bulan buatan) untuk menerangi kota menggantikan penerangan konvensional menggunakan lampu-lampu jalan.
Newswire | 21 Oktober 2018 14:50 WIB
Gerhana bulan total di pegunungan Los Andes Santiago, Chile, January 30, 2018. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Kota barat daya China, Chengdu, berencana meluncurkan satelit iluminasi yang juga dikenal sebagai "artificial Moon" (Bulan buatan) untuk menerangi kota menggantikan penerangan konvensional menggunakan lampu-lampu jalan.

Bulan buatan yang dikembangkan Chengdu Aerospace Science and Technology Microelectronics System Research Institute Co. Ltd dijadwalkan meluncur pada 2020, demikian dilaporkan People’s Daily China, dikutip Minggu (21/10/2018).

Chairman Chengdu Aerospace, Wu Chunfeng, mengatakan Bulan buatan akan delapan kali lebih terang dari Bulan aslinya, dan cukup terang menggantikan lampu jalan.

Satelit itu akan mampu menerangi area seluas 10 hingga 80 kilometer, sementara jangkauan pencahayaannya yang tepat bisa dikontrol dalam beberapa puluh meter.

Menurut Wu, pengujian satelit penerangan China itu sudah dimulai sejak bertahun-tahun lalu, dan sekarang teknologi itu akhirnya matang.

Beberapa kalangan menyatakan keprihatinannya bahwa lampu yang dipantulkan dari angkasa bisa membawa dampak buruk bagi rutinitas sehari-hari hewan tertentu dan pengamatan astronomi.

Namun, Kang Weimin, direktur Institut Optik Sekolah Luar Angkasa, Institut Teknologi Harbin, membantahnya dengan mengatakan bahwa cahaya satelit mirip dengan cahaya pada senja hari, jadi tidak mempengaruhi rutinitas hewan.

Sumber : Antara

Tag : china, Gerhana Bulan Total
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top