2 Jenazah Atlet Paralayang Ditemukan di Reruntuhan Hotel Roa-Roa

Dua dari tujuh atlet paralayang yang tertimbun dalam reruntuhan Hotel Roa-Roa, pascagempa dan tsunami yang melanda Palu, Sulawesi Tengah, berhasil dievakuasi dalam kondisi sudah meninggal dunia.
Newswire | 01 Oktober 2018 20:48 WIB
Dampak gempa di Donggala, Sulawesi Tengah. - Antara

Bisnis.com, BOGOR – Dua dari tujuh atlet paralayang yang tertimbun dalam reruntuhan Hotel Roa-Roa, pascagempa dan tsunami yang melanda Palu, Sulawesi Tengah, berhasil dievakuasi dalam kondisi sudah meninggal dunia, Senin (1/10/2018).

"Siang tadi ditemukan dua jenazah di Hotel Roa-Roa yang dipastikan keduanya adalah Gleen Mononutu dan Petra Mandagi, atlet parlayang Sulut," kata Ketua Paralayang Indonesia, Wahyu Yudha kepada Antara di Bogor, Jawa Barat.

Dia menyebutkan evakuasi terhadap kedua jenazah ini berhasil dilakukan sekitar pukul 16.36 Wita oleh tim evakuasi Basarnas.

Proses evakuasi menggunakan dua alat berat escavator yang diturunkan pagi tadi untuk melakukan pencarian.

Menurutnya, kedua jenazah dikenali sebagai atlet paralayang berdasarkan informasi dari pihak keluarga yang melihat langsung ke lokasi.

"Keluarga mengenali cincin yang bertuliskan nama Stevy, maka dipastikan kedua jenazah adalah atlet paralayang Sulut," kata Yudha.

Cincin tersebut dikenakan oleh salah satu jenazah, tulisan Stevy adalah nama istri Petra Mandagi.

Yudha mengemukakan informasi temuan dua jenazah atlet itu disampaikan langusng oleh Ketua Paralayang Provinsi Sulawesi Tengah.

Atas temuan ini, lanjut Yudha, Paralayang Indonesia mengucapkan turut berduka cita yang sedalam atas berpulangnya dua atlet Indonesia, dan mendoakan keluarga diberikan ketabahan. "Turut berduka cita atas meninggalnya kedua teman kita, sahabat kita ini."

Pascagempa dan tsunami yang melanda Kota Palu dan Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, Jumat (28/9/2018), tujuh atlet paralayang yang mengikuti kejuaran Palu Nomoni 2018 belum diketahui keberadaannya.

Tujuh atlet paralayang yang belum ditemukan ini sebagian besar berasal dari Indonesia, satu orang bernama Dong Jin asal Korea Selatan.

Adapun keenam atlet Indonesia tersebut takni Reza Kambey, Ardi Kurniawan, Fahmi Malang, Glen Mononutu, Franky Kowas, dan Petra Mandagi.

Sumber : Antara

Tag : gempa, paralayang
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top