IMF: Gelombang Tarif Perdagangan Membahayakan

Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan para pemimpin ekonomi dunia pada Sabtu (21/7/2018) gelombang tarif perdagangan baru-baru ini akan secara signifikan membahayakan pertumbuhan global, sehari setelah Presiden AS Donald Trump mengancam eskalasi besar dalam perselisihan dengan China.
Martin Sihombing | 22 Juli 2018 00:48 WIB
Managing Director IMF Christine Lagarde dan Menteri Keuangan Argentina Dujovne menghadiri konferensi pers di Buenos Aires, Sabtu (21/7/2018) - Reuters

Bisnis.com, BUENOS AIRES - Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan para pemimpin ekonomi dunia pada Sabtu (21/7/2018)  gelombang tarif perdagangan baru-baru ini akan secara signifikan membahayakan pertumbuhan global, sehari setelah Presiden AS Donald Trump mengancam eskalasi besar dalam perselisihan dengan China.

Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde mengatakan akan menghadiri pertemuan menteri keuangan G20 dan  gubernur bank sentral di Buenos Aires dengan laporan yang merinci dampak pembatasan yang sudah diumumkan pada perdagangan global.

"Ini tentu menunjukkan dampak yang bisa terjadi terhadap PDB (produk domestik bruto), yang dalam skenario terburuk dalam ukuran saat ini ... berada dalam kisaran 0,5% dari PDB secara global," kata Lagarde di sebuah joint konferensi pers dengan Menteri Keuangan Argentina Nicolas Dujovne.

Dalam catatan singkat yang disiapkan untuk menteri G20,  IMF mengatakan pertumbuhan global dapat mencapai puncak pada 3,9%  pada 2018 dan 2019, sementara risiko penurunan telah meningkat karena konflik perdagangan yang berkembang.

Peringatannya datang tak lama setelah pejabat ekonomi tinggi AS, Menteri Keuangan Steven Mnuchin, mengatakan kepada wartawan di ibukota Argentina  tidak ada efek "makro" terhadap ekonomi terbesar di dunia.

Ketegangan perdagangan yang memanas telah meledak dalam beberapa bulan terakhir, antara  Amerika Serikat dan China - ekonomi terbesar dan kedua terbesar di dunia - sejauh ini sudah slapping tarif barang senilai US$34 miliar  satu sama lain.

Pertemuan akhir pekan di Buenos Aires datang di tengah eskalasi dramatis retorika di kedua negara itu. Trump pada Jumat mengancam tarif pada semua ekspor Cina ke Amerika Serikat yang bernilai US$500 miliar.

Mnuchin mengatakan  - sementara ada beberapa efek "mikro" seperti pembalasan terhadap kedelai, lobster, dan bourbon yang diproduksi AS - dia tidak percaya  tarif akan membuat Amerika Serikat tidak mencapai pertumbuhan 3%  yang berkelanjutan tahun ini.

"Saya masih berpikir dari basis makro kami tidak melihat dampak apa pun pada pertumbuhan yang sangat positif," kata Mnuchin, seraya menambahkan  dia memantau harga baja, aluminium, kayu dan kedelai.

G7 ALLIES

Dolar AS paling turun  dalam  tiga minggu pada  Jumat terhadap sekeranjang enam mata uang utama setelah Trump mengeluh lagi tentang kekuatan greenback dan tentang kenaikan suku bunga Federal Reserve, menghentikan reli yang telah mendorong dolar ke level tertingginya dalam setahun.

Mnuchin akan mencoba menggalang sekutu G7 selama akhir pekan untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam tindakan yang lebih agresif terhadap China, tetapi mereka mungkin enggan bekerja sama karena tarif AS pada impor baja dan aluminium dari Uni Eropa dan Kanada, yang mendorong tindakan pembalasan. .

Mnuchin mengatakan dia akan memberitahu sekutu G7 bahwa pemerintahan Trump siap untuk membuat kesepakatan perdagangan dengan mereka dan telah menempatkan prioritas tinggi pada penyelesaian Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) dengan Meksiko dan Kanada.

"Jika Eropa percaya dalam perdagangan bebas, kami siap untuk menandatangani perjanjian perdagangan bebas," katanya, seraya menambahkan  kesepakatan akan mensyaratkan penghapusan tarif, hambatan non-tarif dan subsidi. "Itu harus menjadi tiga masalah."

Pertemuan keuangan G20 terakhir di Buenos Aires pada akhir Maret diakhiri dengan tidak adanya kesepakatan yang tegas oleh para menteri tentang kebijakan perdagangan kecuali komitmen untuk "dialog lebih lanjut."

Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz mengatakan dia akan menggunakan pertemuan itu untuk mengadvokasi sistem perdagangan berbasis aturan, tetapi harapan itu rendah.

"Saya tidak berharap ada kemajuan nyata dalam pertemuan ini," kata Scholz kepada wartawan dalam  pesawat menuju ke Buenos Aires.

Tarif AS akan membebani Jerman hingga 20 miliar euro (US$23,44 miliar) dalam pendapatan tahun ini, menurut kepala lembaga think tank Jerman IMK.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan dia berharap perdebatan di pertemuan G20 akan mengarah pada pelonggaran langkah-langkah perdagangan pembalasan.

"Kepentingan proteksionisme perdagangan tidak ada yang terlibat," katanya. "Saya pikir menahan diri akhirnya akan memegang."

PROTES

Negara tuan rumah Argentina adalah salah satu ekonomi dunia yang paling tertutup, setelah serangkaian pemimpin populis menerapkan tarif dan pembatasan modal asing untuk melindungi industri domestik. Presiden Mauricio Macri yang ramah pasar telah menghapus banyak dari hambatan itu, menghasilkan reaksi populer ketika pekerjaan pabrik telah menukik.

Krisis mata uang tahun ini mendorong Argentina untuk mencari pembiayaan IMF, risiko politik bagi Macri karena banyak Argentina menyalahkan penghematan yang dikenakan Dana untuk membuat keruntuhan ekonomi 2001-02 lebih buruk. Politisi pemimpin oposisi memimpin protes terhadap kehadiran Lagarde pada  Sabtu.

"Kesepakatan ini akan berarti penyesuaian yang lebih keras dan lebih berat untuk orang yang bekerja," kata Nicolas del Cano, seorang anggota parlemen untuk Partai Buruh Sosialis, menyerukan pemogokan nasional untuk "mengalahkan" kesepakatan IMF.

Sumber : Reuters

Tag : imf
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top