Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden Jokowi Sampaikan Duka Cita Mendalam Atas Korban Rusuh Rutan Mako Brimob

Presiden Joko Widodo mengucapkan perasaan duka yang mendalam atas tewasnya 5 polisi dalam kerusuhan yang terjadi di Rumah Tahanan di Markas Komando Brigade Mobil (Mako Brimob), Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 10 Mei 2018  |  14:23 WIB
Presiden Jokowi Sampaikan Duka Cita Mendalam Atas Korban Rusuh Rutan Mako Brimob
Presiden Joko Widodo memberikan pernyataan pers di Istana Bogor terkait kerusuhan yang melibatkan narapidana terorisme di Rumah Tahanan Markas Komando Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Kamis (10/5/2018). - Bisnis/Yodie Hardiyan

Bisnis.com, JAKARTA--- Presiden Joko Widodo mengucapkan perasaan duka yang mendalam atas tewasnya 5 polisi dalam kerusuhan yang terjadi di Rumah Tahanan di Markas Komando Brigade Mobil (Mako Brimob), Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Pernyataan itu disampaikan Presiden Jokowi dalam konferensi pers di Istana Bogor, Kamis (10/5/2018) terkait kerusuhan yang melibatkan para tahanan terorisme

"Atas nama Rakyat, Bangsa, dan Negara saya menyampaikan rasa duka yang mendalam atas gugurnya 5 anggota Kepolisian dalam melaksanakan tugas dari negara dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan dalam menghadapi duka ini," kata Presiden.

Presiden juga menyatakan telah memerintahkan Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Polisi Syafruddin untuk memberikan kenaikan pangkat luar biasa kepada polisi yang menjadi korban keganasan teroris.

Seperti diketahui, kerusuhan yang terjadi di rumah tahanan yang berada di dalam kompleks Mako Brimob itu menewaskan 5 polisi yaitu  Iptu Yudi Rospuji Siswanto, Aipda Denny Setiadi, Brigadir Polisi Fandy Setyo Nugroho, Brigadir Satu Polisi Syukron Fadhli dan Brigadir Satu Polisi Wahyu Catur Pamungkas.

Selain polisi, seorang tahanan juga tewas yaitu Abu Ibrahim alias Beny Syamsu yang tercatat sebagai terpidana kasus terorisme.

Setelah berakhirnya kerusuhan yang diwarnai penyanderaan, para tahanan terorisme dipindahkan dari Mako Brimob ke Lembaga Permasyarakatan Nusa Kambangan, Cilacap, Jawa Tengah. Kasus ini kini sedang diinvestigasi oleh polisi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusuh brimob
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top