Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PKPU Merpati Nusantara Airlines, Kemenkeu Kantongi Tagihan Rp2,4 Triliun

Pemerintah melalui Kementerian Keuangan telah menyetorkan daftar tagih kepada tim pengurus restrukturisasi utang PT Merpati Nusantara Airlines (Persero).
Deliana Pradhita Sari
Deliana Pradhita Sari - Bisnis.com 22 Maret 2018  |  19:08 WIB
Ilustrasi - Bisnis.com
Ilustrasi - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Keuangan telah menyetorkan daftar tagih kepada tim pengurus restrukturisasi utang PT Merpati Nusantara Airlines (Persero).

Berdasarkan catatan Kementerian Keuangan (Kemenkeu), pemerintah memiliki hak tagih sebesar Rp2,4 triliun. 

Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Nufransa Wira Sakti mengatakan pihaknya akan memonitor dan mengikuti jalannya proses penundaan kewajiban pembayaran utang (PKPU) di Pengadilan Niaga Surabaya.

Menurut Nufransa, piutang Kemenkeu bersifat separatis atau dijaminkan dengan kebendaan. Atas dasar itu, Kemenkeu memegang jaminan aset berupa maskapai pesawat.

"Pemerintah telah melakukan perikatan fidusia berupa aset MA60 atas piutang kami," katanya kepada Bisnis, Kamis (22/3/2018).

Nufransa menyatakan hak kreditur separatis berada di tengah-tengah. Artinya, tagihan separatis akan dibayarkan setelah kreditur preferen atau prioritas. Namun hak separatis akan didahulukan di atas kreditur konkuren atau tanpa jaminan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

merpati pkpu merpati nusantara airlines
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top