Lawan Hoax, Polda Metro Jaya Galakkan Patroli Siber di Dunia Maya

Polda Metro Jaya mendeklarasikan gerakan Antihoax sekaligus membentuk tim khusus pada jajaran Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya. Tim khusus bertugas melakukan patroli siber guna memberantas semua berita palsu atau hoax yang beredar di media sosial.
Sholahuddin Al Ayyubi | 12 Maret 2018 19:53 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Azis memberi keterangan terkait rencana Operasi Lilin 2017 didampingi Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol R. P. Argo Yuwono, Jumat (8/12/2017). - Bisnis.com/Juli Etha

Kabar24.com, JAKARTA--Polda Metro Jaya mendeklarasikan gerakan Antihoax sekaligus membentuk tim khusus pada jajaran Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya. Tim khusus bertugas melakukan patroli siber guna memberantas semua berita palsu atau hoax yang beredar di media sosial.

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Aziz mengemukakan pihaknya akan fokus memberantas seluruh berita palsu atau hoax yang dinilai semakin meresahkan masyarakat Indonesia. Menurutnya, selain mendeklarasikan gerakan antihoax, tim patroli siber juga sudah siap bergerak untuk memonitor semua isu negatif di media sosial yang berdampak ke masyarakat.

"Jadi secara terstruktur, Dirkrimsus juga sudah menyiapkan 1 tim khusus untuk menangani kasus hoax yang terjadi di jajaran Polda Metro Jaya. Kami ingin negara ini bebas dari hoax karena ini sangat berbahaya dan bisa menjadi virus untuk memecah-belah bangsa," tuturnya, Senin (12/3/2018).

Dia menjelaskan Kepolisian juga berencana menggandeng semua elemen masyarakat untuk turut serta memerangi hoax ‎seperti membagikan stiker antihoax dan kaos kepada publik. Idham optimistis deklarasi dan gerakan antihoax yang dilakukan Kepolisian dapat mengurangi penyebaran berita hoax yang semakin merajalela di Indonesia.

"Jadi di deklarasi kita ada kaos yang tulisannya ada lawan, kita lawan dengan beberapa kegiatan tadi, ada berita hoax kita kejar kemudian kita tangkap kemudian kita adili," katanya.

Dia membantah Deklarasi Antihoax yang dilakukan Kepolisian berkaitan dengan pilkada maupun pemilu presiden 2019. Menurutnya, gerakan itu dilakukan Kepolisian agar situasi keamanan di Jakarta bisa terjaga dengan baik.

"Deklarasi ini tidak ada kaitannya dengan Pilkada apalagi Pilpres. ini kami lakukan agar situasi di Jakarta sebagai barometer keamanan nasional bisa terjaga dengan baik," ujarnya.

 

Tag : hoax
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top