Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siti Nurbaya : Deforestasi Tidak Selalu Negatif

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengemukakan deforestasi tidak selalu bermakna negatif jika dimaksudkan untuk pembangunan suatu wilayah.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 29 Januari 2018  |  15:10 WIB
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar menyampaikan sambutan pada workshop Hutan dan Deforestastasi Indonesia, di Jakarta, Senin (29/1). - JIBI/Dedi Gunawan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar menyampaikan sambutan pada workshop Hutan dan Deforestastasi Indonesia, di Jakarta, Senin (29/1). - JIBI/Dedi Gunawan

Kabar24.com, JAKARTA -- Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengemukakan deforestasi tidak selalu bermakna negatif jika dimaksudkan untuk pembangunan suatu wilayah.

Menurut dia, terminologi zero deforestation di dunia internasional tidak dapat digunakan bagi pembangunan wilayah administratif, misalnya jalan poros kunci yang membelah isolasi puluhan desa atau bahkan kebutuhan untuk membangun jaring-jaring jalan utama (main road network) sebagai bagian dari sistem transportasi nasional.

"Deforestasi yang terjadi di Indonesia mengandung makna yang blur dan citra negatif, padahal secara teoritik dan empirik dapat berarti lain, misalnya ketika suatu negara atau suatu wilayah provinsi, kabupaten, memerlukan kawasan hutan untuk keperluan fasilitas publik atau utilitas, seperti tegakan tiang listrik transmisi," katanya dalam Workshop Hutan dan Deforestasi, Senin (29/1/2018).

Kata deforestasi, lanjutnya, juga mengandung implikasi tekanan internasional dalam menilai Indonesia berkaitan dengan keberlanjutan. Beberapa bahkan menjelma menjadi restriksi. Sebagai contoh, Amsterdam Declaration in Support of a Fully Sustainable Palm Oil Supply Chain by 2020 yang ditandatangani oleh Prancis, Denmark, Jerman, Belanda, Norwegia, dan Inggris, saat ini secara efektif bekerja dan melaksanakan monitoring, termasuk ke Indonesia.

Padahal, kata Siti, selalu ada paradoks antara lingkungan dan ekonomi sejak hadirnya bumi, alam, dan manusia.

"Akan selalu ada kebutuhan mencapai pareto optimal dalam memanfaatkan sumber daya alam, termasuk hutan," ujarnya.

Meskipun demikian, Siti menyadari pengendalian deforestasi tetap menjadi isu strategis bidang kehutanan bersama-sama dengan alokasi sumberdaya hutan untuk pemerataan ekonomi, konservasi, dan pemeliharaan biodiversiti dan biosfer; peningkatan produksi dan produktivitas hutan dan jasa lingkungan; serta kemitraan dan keterlibatan pemangku kepentingan dalam rantai usaha sumber daya hutan serta dalam pengawasan dan mendorong penegakan hukum.

Untuk itu, sambung dia, perlunya ada kesepahaman bersama di tingkat lokal, nasional, dan internasional, termasuk dalam hal definisi hutan, prinsip-prinsip, teoritik, dan empirik. Dengan demikian, upaya yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat tidak saja untuk memenuhi mandat konstitusi UUD 1945, tetapi juga dapat memenuhi persyaratan internasional yang menjadi konvensi.

"Posisi ini menjadi sangat penting untuk Indonesia berada pada posisi menuju negara maju, sehingga deforestasi bukan lagi menjadi beban citra, tetapi sebagai bagian agenda atau yang dianggap sebagai masalah yang dapat kita selesaikan," kata Siti.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

deforestasi siti nurbaya
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top