Gatot Nurmantyo : Saya Tidak Membocorkan Data Intelijen

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengatakan dirinya tidak pernah membocorkan data intelijen terkait isu impor 5.000 senjata.
John Andhi Oktaveri | 27 September 2017 21:25 WIB
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyampaikan paparan pada kegiatan diskusi yang digelar oleh Fraksi PKS DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (27/9). Diskusi tersebut mengangkat tema Pancasila dan Integrasi Bangsa. - ANTARA/Wahyu Putro A

Kabar24.com, JAKARTA--Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengatakan dirinya tidak pernah membocorkan data intelijen terkait isu impor 5.000 senjata.

"Saya ingatkan bahwa saya tidak akan menyampaikan informasi intelijen kepada publik," kata Gatot usai diskusi bersama Fraksi PKS di Kompleks Parlemen, Rabu (27/9).

Gatot menyebutkan bahwa data intelijen yang diterima pihaknya hanya boleh disampaikan dan digunakan oleh Presiden sebagai kepala negara.

Dia memastikan, laporan dari intelijen yang disampaikan kepada Presiden berdasarkan fakta.

Sedangkan soal sikap apa yang akan diambil, Gatot menyerahkan pada presiden.

"Data intelijen hanya saya sampaikan ke Presiden," ujarnya.

Adapun soal pernyataannya saat bertemu purnawirawan TNI Jumat (22/9/2017) lalu, Gatot menyatakan bahwa itu bukan bagian dari data intelijen.

"Pernyataan saya pada saat ketemu purnawirawan itu bukan informasi intelijen. Karena info intelijen harus mengandung siapa dan apa yang dilaporkan," ujarnya.

Tag : Gatot Nurmantyo
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top