Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tolak Full Day School : Bupati Batang & Ribuan Warga Demo

Ribuan warga Kabupaten Batang, Jawa Tengah, menggelar rapat akbar untuk menolak kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) terkait dengan diberlakukannya peraturan sekolah seharian penuh (Full Day School) atau lima hari sekolah yang dilaksanakan di depan Kantor Bupati Batang, Senin (28/8/2017).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Agustus 2017  |  12:36 WIB
Tolak Full Day School : Bupati Batang & Ribuan Warga Demo
Ilustrasi - Kader Nahdatul Ulama se-Soloraya mengikuti aksi damai menolak kebijakan aturan Full Day School (FDS) di Solo, Jawa Tengah, Kamis (24/8). - Antara

Kabar24.com, BATANG - Ribuan warga Kabupaten Batang, Jawa Tengah, menggelar rapat akbar untuk menolak kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) terkait dengan diberlakukannya peraturan sekolah seharian penuh (Full Day School) atau lima hari sekolah yang dilaksanakan di depan Kantor Bupati Batang, Senin (28/8/2017).

Massa yang terdiri atas tokoh masyarakat, tokoh ulama, dan para siswa sekolah, serta diikuti oleh Bupati Batang Wihaji dan Wakil Bupati Suyono itu menilai kebijakan pemerintah terhadap diberlakukannya sekolah seharian penuh tidak tepat karena hal itu akan mengurangi tingkat pendidikan keagamaan.

Selain itu, massa beranggapan kebijakan pemerintah tentang kebijakan tersebut akan mengurangi waktu istirahat anak usia sekolah.

Pada rapat akbat tersebut, massa membawa beberapa poster yag bertuliskan "Madin Yes FDS No", Tolak Full Day School" "Hapus Kebijakan Mendikbud", dan "Pak Jokowi Dengan Tetap Menolak FDS".

Salah satu siswa, Maria Ulfa, mengatakan kegiatan rapat akbar yang diikuti oleh para pelajar semata-mata bertujuan menolak diberlakukannya kebijakan tersebut bukan untuk membela kepentingan pihak tertentu.

"Jujur saja, full day scholl tidak tepat diberlakukanya untuk sekolah di Indonesia karena selain mengurangi pendidikan keagamaan anak usia sekolah juga waktu untuk istirahat," tutur Ulfa.

Baca Juga : MUI : Saracen Haram

Bupati Batang Wihaji mengatakan bahwa dirinya akan mendukung tuntutan masyarakat menolak kebijakan diberlakukannya Full Day School.

"Selama ini masyarakat masih menjunjung nilai-nilai yang dipegang. Oleh karena kami menolak FDS dibatalkan," kata Wihaji.

Wihaji mengatakan, dirinya berterima kasih pada masyarakat dalam menggelar rapat akbar yang bisa berjalan baik dan lancar.

"Kami berharap aksi rapat akbar itu dapat didengar oleh pemerintah dan membatalkan kebijakan FDS," tambah Wihaji.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

FULL DAY SCHOOL

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top