Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Supaya Subsidi Listrik 900 VA Tak Dicabut, Perhatikan Syaratnya

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) menegaskan bahwa masyarakat yang merasa berhak memperoleh subsidi listrik 900 VA bisa melapor ke aparat pemerintahan seperti kelurahan setempat.
Arys Aditya
Arys Aditya - Bisnis.com 14 Juni 2017  |  16:54 WIB
Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara Sofyan Basir memberikan penjelasan kepada wartawan pada laporan keuangan di Jakarta,Rabu (5/4). - JIBI/Nurul Hidayat
Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara Sofyan Basir memberikan penjelasan kepada wartawan pada laporan keuangan di Jakarta,Rabu (5/4). - JIBI/Nurul Hidayat

Kabar24.com, JAKARTA — PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) menegaskan bahwa masyarakat yang merasa berhak memperoleh subsidi listrik 900 VA bisa melapor ke aparat pemerintahan seperti kelurahan setempat.

Direktur Utama PLN Sofyan Basir mengatakan warga yang keberatan subsidi listriknya dialihkan dan merasa berhak mendapat subsidi, PLN menyediakan opsi tersendiri.

"Boleh melaporkan ke kelurahan setempat, minta kartu miskin. Lalu masukkan ke kecamatan dan naik ke TNP2K [Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan]  nanti di rekonsiliasi ke PLN. Kita ada semua, by name by address. Tidak sulit lakukan pemadanan [data]," katanya di kompleks Istana Kepresidenan, Rabu (14/6/2017)

Baca Juga : PLN Mau Bersikap

Sofyan menuturkan kenaikan beban biaya yang akan dialami oleh sebagian pelanggan adalah mereka yang tergolong rumah tangga mampu yang masih menggunakan listrik 900 VA.

Dia mencontohkan, ada rumah tangga pemilik kos-kosan lengkap dengan fasilitas pendingn (AC) yang masih menggunakan listrik subsidi.

"Kelompok miskin memakai listriknya kan kecil. Jadi lebih besar negara bayar untuk 900 Watt padahal tidak layak dapat subsidi. Ini yang dibahas tahun lalu. Jadi sebetulnya tidak ada kenaikan tarif dasar listrik," katanya.

Dia mengaku kerap bingung dengan isu yang beredar di media sosial yang menyatakan bahwa PLN menaikkan tarif dasar listrik ( TDL).

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

listrik dpr sofyan basir
Editor : Stefanus Arief Setiaji
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top