Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sebarkan Sikap Keagamaan Islam Moderat di Masyarakat

Organisasi keislaman moderat Indonesia diminta aktif menyebarkan sikap dan pengetahuan keagamaan Islam yang moderat (Islam wasathiyah).
Nurudin Abdullah
Nurudin Abdullah - Bisnis.com 30 Mei 2017  |  13:22 WIB
Sebarkan Sikap Keagamaan Islam Moderat di Masyarakat
Guru Besar Sejarah Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Azyumardi Azra - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Organisasi keislaman moderat Indonesia diminta aktif menyebarkan sikap dan pengetahuan keagamaan Islam yang moderat (Islam wasathiyah).

Guru Besar Sejarah Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Azyumardi Azra mengatakan organisasi keislaman moderta yang dimaksud antara lain Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, Mathla’ul Anwar, dan Nahdlatul Wathan.

“Hal ini diperlukan untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari pihak-pihak yang mengancam kelangsungannya,” paparnya.

Menurutnya, konsolidasi dan penguatan pemahaman tentang Islam yang moderat perlu dilakukan secara terus menerus kepada masyarakat, baik melalui keluarga maupun lembaga pendidikan formal dan nonformal.

Selanjutnya, penguatan jaringan dan kerja sama antarorganisasi keislaman juga tidak bisa diabaikan seperti NU, Muhammadiyah, Mathla’ul Anwar, dan Nahdlatul Wathan di Nusa Tenggara Barat.

Azyumardi, sebagaimana dilansir website resmi UIN Jakarta, menyatakan ormas-ormas keislaman tersebut memiliki tanggung jawab besar dalam menggaungkan Islam moderat yang menekankan sikap tawasuth, tawazun, ‘adil, dan tasamuh di masyarakat.

Dalam makalahnya berjudul The Rise of Religio-Communal Politics: Viability of Islamic Populism in Indonesia, dia juga menyoroti kecenderungan populisme Islam di tengah masyarakat melalui ide dan gerakan politik keagamaan sektarian.

Adapun ide dan gerakan politik itu salah satunya ditandai dengan tendensi masyarakat dengan latar belakang agama, ras, dan sosial tertentu untuk memunculkan aliansi dan mobilisasi politik yang ekslusif.

Padahal, lanjutnya, politik keagamaan sektarian tidak relevan untuk diterapkan di tanah air. Sebab, penerapannya bisa berimplikasi pada tergerusnya sikap saling menghormati atas keragaman atau terbangunnya intoleransi antarsesama elemen masyarakat Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

islam UIN Jakarta
Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top