Jatim Kirim Stok Bahan Pokok Ke Papua Barat & NTT

Provinsi Jawa Timur mengirimkan stok beras dan gula masing-masing 66 ton ke Papua Barat, dan Nusa Tenggara Timur guna pemerataan stok bahan pokok strategis di daerah nonprodusen.
Peni Widarti | 19 April 2017 18:35 WIB
Beras Bulog. - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, SURABAYA – Provinsi Jawa Timur mengirimkan stok beras dan gula masing-masing 66 ton ke Papua Barat, dan Nusa Tenggara Timur guna pemerataan stok bahan pokok strategis di daerah nonprodusen.

Pengiriman barang tersebut dilakukan perdana pada Rabu (19/4/2017) dengan menggunakan 6 truk kontainer, yang terdiri dari 3 truk berisi beras (66 ton) dan 3 truk berisi gula (66 ton).

Gubernur Jawa Timur Soekarwo mengatakan pengiriman beras dan gula ke luar pulau tersebut mengingkat produksi beras dan gula di Jatim mengalami surplus. Sehingga pasokan dan harga barang kebutuhan pokok terjamin di seluruh kota/kabapaten se Jawa Timur menjelang Ramadhan dan Lebaran.

“Pasokan beras kita surplus, dengan stok pada bulan April 531.000 ton di gudang Bulog kita, dan stok gula tercatat sebesar 174.000 ton akan mencukupi kebutuhan masyarakat Jatim,” katanya seusai Rakorwil TPID Jatim Jelang Lebaran, Rabu (19/4/2017).

Untuk menjami kelancaran pasokan dan distribusi bahan pangan, TPID Jatim menggandeng distributor bahan pangan, termasuk memperkuat Informasi harga dan stok melalui Siskaperbapo, serta penempatan TV di pasar rakyat sebagai media informasi harga.

Selain itu, diharapkan juga meningkatkan akses bahan pokok melalui gerai stabilisasi harga seperti KIPPAS, Toko Tani Indonesia, e-warung, Rumah Pangan Kita, serta menyelenggarakan operasi pasar mandiri dan operasi pasar bantuan ongkos angkut.

Tag : Harga Beras
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top