AS: Tidak Ada Manipulator Mata Uang

Pemerintahan Presiden Donald Trump tak ingin menyebut mitra dagang utama sebagai manipulator mata uang, seperti yang pernah dituduhkan Trump kepada China dalam kampanyenya saat itu .
Dewi Aminatuz Zuhriyah | 15 April 2017 12:15 WIB
Gambar mata uang dolar Amerika Serikat - REUTERS/Thomas Mukoya

Kabar24.com, JAKARTA- Pemerintahan Presiden Donald Trump tak ingin menyebut mitra dagang utama sebagai manipulator mata uang, seperti yang pernah dituduhkan Trump kepada China dalam kampanyenya saat itu .

Bagaimanapun, laporan mata uang semi-tahunan keuangan AS, menyebutkan bahwa China masih dalam tahap pengawasan meskipun surplus perdagangan bilateral China dengan Amerika Serikat.

Lima mitra dagang lainnya yang berada di daftar pemantauan Oktober lalu yaitu Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Jerman dan Swiss juga tetap pada daftar pengawasan memastikan bahwa Departemen Keuangan akan berlaku pengawasan ekstra untuk valuta asing dan kebijakan ekonomi.

Kementerian Keuangan AS akhir-akhir ini menyebutkan bahwa China baru-baru ini melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menopang nilai mata uang yuan, tidak mendorongnya lebih rendah untuk membuat ekspor China lebih murah.

Sementara itu, Departemen Keuangan tidak mengubah tiga ambang batas utama untuk mengidentifikasi manipulasi mata uang diletakkan di tempat tahun lalu oleh pemerintahan Obama seperti fisrt surplus perdagangan bilateral dengan Amerika Serikat dari US$ 20 miliar atau lebih.

Kedua, surplus transaksi berjalan global lebih dari 3% dari produk domestik bruto, dan terakhir adalah persisten pembelian valuta asing sebesar 2% dari PDB selama 12 bulan.

Tidak ada negara bertekad untuk bertemu ketiga kriteria ini, namun Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Jerman dan Swiss semua bertemu dua dari mereka.

Kementerian Keuangan memperingatkan Jepang terhadap melanjutkan intervensi mata uang, mengatakan bahwa ini "harus disediakan keadaan hanya untuk yang sangat luar biasa dengan konsultasi sebelum tepat, konsisten dengan G-7 Jepang dan G-20 komitmen."

Tag : mata uang, amerika serikat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top