Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SIDANG LANJUTAN, Ahok Teringat Pengalaman di Bangka Belitung

Terdakwa kasus penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengatakan bahwa dirinya teringat dengan pengalaman pada Pilkada Bangka Belitung 2007 sehingga menyebut Surat Al Maidah ayat 51 saat kunjungan ke Kepulauan Seribu September 2016
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 April 2017  |  21:55 WIB
Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok memasuki ruang sidang untuk menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di PN Jakarta Utara, Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (4/4). - .Antara/Gilang Praja
Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok memasuki ruang sidang untuk menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di PN Jakarta Utara, Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (4/4). - .Antara/Gilang Praja

Kabar24.com, JAKARTA- Terdakwa kasus penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengatakan bahwa dirinya teringat dengan pengalaman pada Pilkada Bangka Belitung 2007 sehingga menyebut Surat Al Maidah ayat 51 saat kunjungan ke Kepulauan Seribu September 2016.

"Jangan-jangan kayak di Belitung, orang polos harus bayar program karena dia pikir dalam Pilkada harus bayar budi kalau mau milih program. Saya bilang tidak ada ambil saja programnya karena saya dengar sudah ada Al Maidah 51 itu," kata Ahok saat menjalani pemeriksaan sebagai terdakwa dalan lanjutan sidang kasus penodaan agama di Auditorium Kementerian Pertanian, seperti dikutip Antara, Selasa (4/4/2017).

Ahok pun mengaku pernah berbicara dengan seorang ibu yang tidak memilih dirinya karena berbeda agama.

"Dia bilang, "Ahok, ibu enggak bisa pilih kamu karena ibu takut jadi murtad, jadi ibu enggak bisa pilih kamu," kata Ahok.

Ahok pun menyatakan teringat kembali saat dirinya bertemu dengan seorang ibu saat kunjungan kerja di Kepulauan Seribu itu.

"Saya menduga ibu itu ingin bicara, 'maaf saya enggak ambil program kamu karena kalau ambil maka harus milih kamu'. Saya sampaikan tidak pilih saya tidak apa-apa karena program tetap jalan karena saya sampai Oktober 2017," ucap Ahok.

Ahok dikenakan dakwaan alternatif yakni Pasal 156a dengan ancaman lima tahun penjara dan Pasal 156 KUHP dengan ancaman empat tahun penjara.

Menurut Pasal 156 KUHP, barang siapa di muka umum menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.

Perkataan golongan dalam pasal ini dan pasal berikutnya berarti tiap-tiap bagian dari rakyat Indonesia yang berbeda dengan suatu atau beberapa bagian lainnya karena ras, negeri asal, agama, tempat asal, keturunan, kebangsaan atau kedudukan menurut hukum tata negara.

Sementara itu menurut Pasal 156a KUHP, pidana penjara selama-lamanya lima tahun dikenakan kepada siapa saja yang dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau melakukan perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sidang Ahok
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top