Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

LONDON DITEROR : Polisi Tangkap Pria 30 Tahun

Polisi Inggris yang menyelidiki serangan teror di dekat gedung parlemen negeri itu kembali melakukan penangkapan pada Minggu (26/3/2017), sementara otoritas berusaha mengetahui motif pelaku.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Maret 2017  |  11:51 WIB
LONDON DITEROR : Polisi Tangkap Pria 30 Tahun
Pasukan keamanan di lokasi serangan teror London di Wesminster Bridge. Rabu (22/3/2017). - Reuters
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Polisi Inggris yang menyelidiki serangan teror di dekat gedung parlemen negeri itu kembali melakukan penangkapan pada Minggu (26/3/2017), sementara otoritas berusaha mengetahui motif pelaku.

Seorang pria 30 tahun ditangkap di kota Birmingham dengan dugaan mempersiapkan serangan teror menurut Kepolisian Metropolitan London dalam sebuah pernyataan yang dikutip kantor berita AFP.

Selusin orang sudah ditangkap sejak warga Inggris Khalid Masood (52) melancarkan sebuah serangan di dekat gedung parlemen Rabu pekan lalu hingga menewaskan empat orang dan melukai 50 lainnya sebelum dia ditembak polisi.

Sembilan orang sudah dibebaskan tanpa tuntutan, sementara seorang pria berusia 58 tahun masih dalam tahanan dan seorang perempuan berusia 32 tahun dibebaskan dengan jaminan.

Polisi pada Sabtu mengakui bahwa mereka mungkin tidak akan pernah tahu mengapa Masood menabrakkan mobil sewaannya ke pejalan kaki sebelum menabrak pagar Gedung Parlemen dan menikam seorang polisi hingga tewas.

"Kita harus menerima bahwa ada kemungkinan kita tidak akan pernah tahu mengapa dia melakukannya. Pemahaman itu mungkin mati bersamanya," kata pejabat senior kontraterorisme Neil Basu.

Basu meminta warga melapor jika mengetahui informasi yang mungkin bisa membantu upaya mengetahui motif serangan Masood, mualaf dengan catatan kejahatan di masa lalu.

Polisi yakin dia bertindak sendiri pada hari itu, meski masih dilakukan penyelidikan untuk mengetahui apakah dia didorong atau diarahkan oleh orang lain.

Kelompok ISIS mengklaim bahwa salah satu "tentaranya" melancarkan serangan, yang terburuk di Inggris sejak pengeboman pada Juli 2005 yang menewaskan 52 orang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

london diteror

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top