Menhan: Alat Angkut Pertahanan Harus dari Dalam Negeri

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menyatakan Alat Angkut Pertahanan Harus dari Dalam Negeri
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 08 Februari 2017  |  06:18 WIB
Menhan: Alat Angkut Pertahanan Harus dari Dalam Negeri
Ryamizard Ryacudu - Reuters/Samrang Pring
Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menyatakan alat angkut pertahanan dapat dibuat di dalam negeri.
 
Ryamizard mengatakan pembelian helikopter Agusta Westland (AW) 101 bukan untuk kepresidenan. Jika alat angkut ditujukan bagi sarana transportasi presiden, maka anggaran yang digunakan berasal dari sekretariat negara. 
 
Dalam proses rencana, presiden tidak menyetujui rencana pembelian helikopter itu karena dinilai mahal. Helikopter AW-101 lantas didatangkan untuk memenuhi kebutuhan TNI AU. 
 
"Kalau kebutuhan si pesawatnya bagus, tapi mahal. Kita kan sudah bisa buat helikopter sendiri, di PTDI [PT Dirgantara Indonesia (Persero)]. Kenapa tidak di PTDI saja? Kan begitu kemauan presiden," ujar Ryamizard.
 
Rencana pembelian helikopter AW -101 yang diproduksi Leonardo-Finmeccanica, Italia, itu mengundang kontroversi. Setelah presiden menolak pembelian AW-101 untuk fungsi kepresidenan, TNI tetap membeli helikopter itu untuk transportasi pasukan dan SAR. 
 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
menhan

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup