Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

1.300 Prajurit Marinir TNI AL Latihan Perang di Situbondo

Sebanyak 1.300 prajurit Korps Marinir TNI AL mengikuti latihan perang di wilayah Asembagus, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, mulai Sabtu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 Desember 2016  |  20:10 WIB
1.300 Prajurit Marinir TNI AL Latihan Perang di Situbondo
Prajurit Korps Marinir TNI-AL membidik sasaran saat mengikuti lomba pembinaan satuan (Binsat) menembak dengan senapan serbu-1 (SS1) di Lapangan Tembak Bhumi Marinir Karangpilang Surabaya, Jawa Timur, Senin (11/1). - Antara/M Risyal Hidayat
Bagikan

Kabar24.com, SITUBONDO - Sebanyak 1.300 prajurit Korps Marinir TNI AL mengikuti latihan perang di wilayah Asembagus, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, mulai Sabtu (17/12/2016).

Seribuan pasukan pendarat amfibi dari Pasukan Marinir 1 Surabaya itu terlibat latihan yang dipimpin Komandan Passukan Marinir 1, Brigadir Jenderal TNI (Marinir) Lukman dan ditinjau tim dari Inspektorat Jenderal TNI AL, Staf Operasi TNI AL, dan Korps Marinir TNI AL.

Lukman mengatakan tujuan latihan itu meningkatkan kemampuan atau keterampilan satuan tempur anggota Pasmar-1 serta profesionalisme prajurit sesuai kesenjataan masing-masing.

"Selain itu, juga untuk menguji kemampuan dan keterampilan pelaksanaan fungsi kepemimpinan lapangan sesuai dengan jabatannya, mulai dari tingkat kelompok hingga komandan batalion," kata dia.

Sasaran latihan, lanjut dia, adalah mencapai kemampuan satuan dalam melaksanakan prosedur pimpinan pasukan secara baik, kemampuan dan pemahaman teknik/taktik pengerahan satuan lapangan secara terkoordinasi dan terintegrasi di jajaran Pasukan Marinir 1, serta menguasai koordinasi kesenjataan di lapangan.

Para prajurit yang berlatih itu berasal dari satuan-satuan tempur di jajaran Pasmar-1, yaitu Batalion Intai Amfibi, satuan infanteri, kavaleri, artileri, dan bantuan tempur.

Selain melibatkan prajurit, latihan hingga 20 Desember 2016 tersebut juga melibatkan material tempur yang dimiliki Korps Marinir TNI AL, di antaranya tank amfibi BMP-3F, BTR 60, PT-76, peluncur roket RM 70 Grad, meriam howitzer 105 mm, dan tank personel BVP-2.

Materi yang dilatihkan, kata dia, meliputi serangan, pertahanan, dan pemindahan pasukan ke belakang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

marinir Latihan Perang

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top