Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polda Jaya Bongkar Eskpor Lobster Ilegal

Pihak Subdit Sumber Daya Lingkungan (Sumdaling) Diteskrimum Polda Metro Jaya membongkar praktik ekspor bibit lobster ilegal di Pergudangan Parung Harapan Indah Blok B1.2B/2 Pantai Indah Dadap.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 15 September 2016  |  18:47 WIB
Polda Jaya Bongkar Eskpor Lobster Ilegal
benih lobster - kkpnews/kkp.go.id
Bagikan

Kabar24.com,JAKARTA—Pihak Subdit Sumber Daya Lingkungan (Sumdaling) Diteskrimum Polda Metro Jaya membongkar praktik ekspor bibit lobster ilegal di Pergudangan Parung Harapan Indah Blok B1.2B/2 Pantai Indah Dadap.

Pembongkaran ini dilakukan pada 31 Agustus 2016 atas laporan yang didapat dari masyarakat dengan nomor laporan R/ LI / 11 / VIII / 2016 / Subdit III Sumdaling.

"Semua pengiriman bibit lobster tersebut dikirimkan ke negara Vietnam secara illegal," ,” kata Dirkrimsus Polda Metro Jaya, Kombes Pol Fadil Imran, Kamis (15/9/2016)

Adapun lobster yang dimaksud tidak sesuai dengan ketentuan adalah yang berbobot kurang dari 200 gram. Dalam pembongkaran tersebut polisi mengamankan empat kolam yang berisi total 450 udang lobster hidup dari berbagai jenis denganbobot 200 gram. Adapula 600 bibit lobster (benur) dalam keadaan mati.

Polisi juga mengamankan legalitas PT. Jaya Maritim Indonesia, bukti packing list pengiriman bibit udang lobster dari PT. Jaya Maritim Indonesia ke luar negeri dan koper yang digunakan untuk mengirimkan bibit lobster.

Dalam hal ini, polisi menetapkan dua orang sebagai tersangka yaitu WCM alias JW yang merupakan Komisaris PT. Jaya Maritim Indonesia serta pemilik gudang dan R yang merupakan Direktur PT tersebut.

"Untuk saksi yang diamankan adalah RR sebagai pengelola gudang, N sebagai staf adiminstrasi gudang dan S sebagai karyawan gudang dan petugas perawatan lobster," ucapnya.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat UU RI No 7 tahun 2014 tentang perdagangan, UU RI No. 31 Tahun 2004 Tentang Perikanan, Permen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor : 1 / PERMEN-KP / 2015 tentang penangkapan lobster, kepiting dan rajungan dengan ancaman hukuman enam tahun penjara serta denda paling banyak Rp5 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor ilegal Lobster
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top