Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rakyat Amerika Peringati 15 Tahun Serangan Teroris 11 September

Rakyat Amerika mengadakan peringatan ke-15 serangan-serangan 11 September 2001 pada Minggu (11/9/2016).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 September 2016  |  01:58 WIB
Bendera Amerika Serikat - Investingnews.com
Bendera Amerika Serikat - Investingnews.com

Kabar24.com, NEW YORK - Rakyat Amerika mengadakan peringatan ke-15 serangan-serangan 11 September 2001 pada Minggu (11/9/2016).

Mereka menyebut nama-nama korban yang meninggal dalam tragedi tersebut, membunyikan lonceng gereja dan menyalakan lampu di tempat kejadian saat dua menara kembar besar di Kota New York itu runtuh.

Nama-nama dari 2.983 korban dibacakan dengan pelan oleh sanak saudara mereka sementara musik klasik mengiringi upacara di Plaza Memorial 9/11 di lower Manhattan dan mengheningkan cipta.

Empat pesawat bajakan ditabrakkan ke Pusat Perdagangan Dunia (WTC), Pentagon dekat Washington D.C., dan sebuah lapangan Pennsylvania.

Lebih 340 petugas pemadam kebakaran dan 60 personel polisi termasuk di antara yang meninggal dalam peristiwa tersebut pada Selasa pagi 2001. Serangan-serangan di wilayah AS dipandang terburuk sejak Pearl Harbor dibom pada 1941.

Banyak dari mereka meninggal ketika menaiki tangga dengan harapan mencapai para korban yang terperangkap di lantai-lantai yang lebih tinggi di menara-menara itu.

Tom Acquarviva kehilangan puteranya Paul yang berusia 29 tahun. Paul bekerja di firma jasa keuangan Canter Fitzgerald di lantai 101 hingga 105 dari Menara Utara, di atas lantai-lantai yang dihantam pesawat pertama. Paul adalah salah seorang dari 658 karyawan Cantor Fitzgerald yang tewas dalam serangan tersebut.

Dalam upacara itu dia mengatakan dirinya merasa sangat kehilangan puteranya itu dan selalu terkenang.

Tak ada pejabat publik yang berbicara dalam upacara di New York, untuk menjaga tradisi yang mulai berlangsung pada 2012. Tapi banyak tokoh hadir, termasuk Donald Trump, calon presiden dari Partai Republik dan saingannya dari Partai Demokrat Hillary Clinton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wtc

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top