Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SANTOSO TEWAS: Aparat Diminta Waspadai Teror di Dalam Kota

Serangan teroris di dalam kota diperkirakan akan meningkat seiring kabar tewasnya Santoso alias Abu Wardah dalam kontak tembak dengan pasukan Operasi Tinombala.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Juli 2016  |  09:30 WIB
Prajurit TNI menyusuri jalan setapak dalam hutan untuk memburu kelompok Santoso di Desa Sedoa, Lore Utara, Poso, Sulawesi Tengah, Kamis (24/3/2016). - Antara/Edy
Prajurit TNI menyusuri jalan setapak dalam hutan untuk memburu kelompok Santoso di Desa Sedoa, Lore Utara, Poso, Sulawesi Tengah, Kamis (24/3/2016). - Antara/Edy

Kabar24.com, JAKARTA - Serangan teroris di dalam kota diperkirakan akan meningkat seiring kabar tewasnya Santoso alias Abu Wardah dalam kontak tembak dengan pasukan Operasi Tinombala.

Analis terorisme dan intelijen dari Universitas Indonesia Ridlwan Habib mengingatkan agar aparat keamanan mewaspadai ancaman teror di dalam Kota Poso, Sulawesi Tengah, seiring kabar tewasnya pimpinan kelompok teror Santoso dalam Operasi Tinombala.

"Jika benar Santoso tewas, ancaman teror di dalam kota akan meningkat. Ada retaliasi atau pembalasan dendam, ini harus jadi kewaspadaan aparat," ujar Ridlwan di Jakarta, Selasa (19/7/2016).

Aparat gabungan dalam Operasi Tinombala dikabarkan berhasil menembak mati pimpinan teroris di hutan Poso, yang belakangan menyatakan diri bergabung dengan kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) yakni Santoso, Senin.

Buronan sejak tahun 2011 ini diduga tewas bersama seorang anggota kelompoknya. Sedangkan dua perempuan yang bersamanya melarikan diri.

"Jika benar itu Santoso, ini sebuah keberhasilan operasi counter gerilya oleh Polri dan TNI," ujar Ridlwan.

Operasi counter gerilya dilakukan dengan cara menyekat pergerakan kelompok Santoso. Mereka didesak mundur ke wilayah yang vegetasi hutannya lebat dan sulit bahan makanan.

"Karena didesak ke wilayah sulit bahan makanan maka mereka putus asa. Akhirnya keluar hutan, ke pinggiran, maka bisa diserang oleh pasukan," jelas alumni S2 Kajian Stratejik Intelijen UI tersebut.

Ridlwan memperkirakan sisa anggota kelompok Santoso di dalam hutan Poso akan menyerah. Dua tokoh lain di dalam kelompok Santoso yakni Basri dan Ali Kalora diperkirakan akan turun gunung.

"Anggota yang lain juga akan menyerah karena mereka kehilangan figur pemimpin. Selama ini mereka bertahan karena takut dengan Santoso," kata Ridlwan.

Sementara itu terkait kabar adanya dua wanita yang berhasil lolos, Ridlwan menduga mereka adalah istri Santoso dan istri Ali Kalora.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

poso santoso Operasi Tinombala

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top