Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anggota Kelompok Santoso: "Kasih Makan Dulu Saya Pak. Nanti Saya Bongkar Semuanya..."

Dua orang anggota Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Santoso alias Abu Wardah tertangkap Jumat (15/4/2016 dalam kondisi kelaparan dan bertubuh kurus.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 April 2016  |  15:40 WIB
Prajurit TNI menyusuri jalan setapak dalam hutan untuk memburu kelompok Santoso di Desa Sedoa, Lore Utara, Poso, Sulawesi Tengah, Kamis (24/3/2016). - Antara/Edy
Prajurit TNI menyusuri jalan setapak dalam hutan untuk memburu kelompok Santoso di Desa Sedoa, Lore Utara, Poso, Sulawesi Tengah, Kamis (24/3/2016). - Antara/Edy

Kabar24.com, PALU - Dua orang anggota Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Santoso alias Abu Wardah tertangkap Jumat (15/4/2016 dalam kondisi kelaparan dan bertubuh kurus.

Namun, hingga kini keduanya belum bisa diinterogasi karena kondisi fisiknya belum memungkinkan.

"Badan mereka kurus sekali karena kekurangan makan selama di hutan. Jadi kita lakukan recovery dulu," kata Kapolda Sulteng Brigjen Pol Rudy Sufahriadi kepada wartawan di Palu, Senin (18/4/2016).

Kedua terduga teroris itu bernama Ibad dan Faqih. Mereka ditangkap di sebuah lahan perkebunan kakao milik warga di Kecamatan Poso Pesisir Utara, Jumat (15/4/2016).

Menurut Kapolda, keduanya masuk dalam 29 daftar pencarian orang (DPO) kasus terorisme Poso.

Ibad bergabung dengan Santoso pada 2013 dan Faqih pada 2015. Mereka sudah dewasa meski wajah mereka tampak masih seperti anak-anak, kata Rudy.

Kepala Bidang Humas Polda Sulteng AKBP Hari Suprapto di tempat terpisah menyebutkan bahwa kedua DPO kasus terorisme itu usai tertangkap, langsung digiring ke Polres Poso untuk pemeriksaan.

Saat hendak diinterogasi, wartawan mendengar suara salah satu dari kedua pelaku itu yang meminta makan dan berjanji akan membongkar semua rahasia setelah makan.

"Kasih makan dulu saya Pak, nanti saya akan bongkar semuanya setelah makan," ucap seorang lelaki yang cukup jelas terdengar wartawan di luar ruangan pemeriksaan.

Ketika ditanya bagaimana keberadaan Santoso yang hingga kini belum tertangkap, Rudy Sufahriadi mengemukakan bahwa Operasi Tinombala yang dipimpinnya dengan melibatkan 3.000 personel Polri dan TNI sudah berjalan baik.

"Upaya yang dilakukan untuk menangkap Santoso sudah maksimal. Kapolri sendiri mengapresiasi upaya aparat yang bekerja di lapangan dalam Operasi Tinombala, meski upaya-upaya itu masih perlu lebih ditingkatkan lagi," ujarnya.

Kapolda menolak menyebutkan upaya peningkatan apa yang akan dilakukan dalam operasi ini kecuali menyebutkan bahwa dalam memburu Santoso dan pengikutnya, pihaknya selalu mengubah strategi dan taktik.

Ia yakin bahwa Santoso masih berada di hutan Poso dan kelompoknya sudah terpecah. Keberadaan mereka sudah semakin terdesak dan kekurangan logistik.

"Mudah-mudahan operasi ini bisa segera selesai dengan sukses," ujarnya sembari memohon dukungan seluruh bangsa Indonesia.

Operasi Tinombala yang digelar sejak 9 Januari 2016 sampai saat ini sudah menangkap 14 orang anggota kelompok Santoso, 10 orang dalam keadaan tewas dan empat lainnya hidup.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

poso Kelompok Santoso Operasi Tinombala

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top