Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fiji Terapkan Jam Malam Pasca Serangan Badai Kedua

Fiji memberlakukamn jam malam nasional pada Kamis (7/4/2016) seiring dengan pengkajian kerusakan oleh pejabat akibat angin siklon kategori tiga yang melintas ke arat selatan dari negara kepualauan di pasifik selatan tersebut sepanjang malam, dua bulan setelah terjadinya serangan siklon yang lebih besar yang menyebebkan kerusakan parah.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 07 April 2016  |  08:40 WIB
Ilustrasi: Terjangan badai Evan di pesisir pantai Queen Elizabeth, di Suvam Fiji, 17 Desember 2012. - Reuters/Kementerian Informasi Fiji
Ilustrasi: Terjangan badai Evan di pesisir pantai Queen Elizabeth, di Suvam Fiji, 17 Desember 2012. - Reuters/Kementerian Informasi Fiji

Kabar24.com, JAKARTA— Fiji memberlakukan jam malam nasional pada Kamis (7/4/2016)  seiring dengan pengkajian kerusakan oleh pejabat akibat angin siklon kategori tiga yang melintas ke arat selatan dari negara kepualauan di pasifik selatan tersebut sepanjang malam, dua bulan setelah terjadinya serangan siklon yang lebih besar yang menyebebkan kerusakan parah.

Selama masyarakat diimbau untuk tetap berada di dalam ruangan, pelayanan bantuan darurat dan penting dikerahkan ke seluruh negeri untuk mengkaji tingkat kerusakan yang diakibatkan hujan deras dan banjir yang dibawa oleh Siklon Zena, kategori ketiga badai tropis dengan kecepatan angin rata-rata 120 kilometer per jam.

Pada Februari lalu, badai kategori lima Siklon Winston, salah satu badai terkuat yang tercatat di belahan bumi selatan menewaskan 42 orang dan meratakan pemukiman disekitarnya. Perdana Menteri Frank Bainimarama mengatakan Fiji akan memerlukan waktu sekitar setahun untuk bisa pulih dari dampak badai tersebut.

 “Dengan banyaknya jumlah rumah yang rusak, banyak orang kembali ke tempat penampungan seiring dengan mendekatnya Badai Zena. Sebanyak 80 pusat evakuasi dibuka dan ribuan orang datang untuk berlindung,” Ujar Departemen Kemanusiaan PBB seperti dikutip dari Reuters, Kamis (7/4/2016).

Para pejabat juga mengkhawatirkan pulau-pulau terluar di kepualauan tersebut yang terdampak badai Winston. Sementara itu badan bantuan sedang mempersiakan bantuan kesehatan.,

“Ketika banjir terjadi, berbagai penyakit seperti diare, infeksi mata, dan penyebaran penyakit melalu nyamuk seperti demam berdarah dan virus Zika akan meningkat,” Perwakilan Unicef, Badan PBB yang menaungi anak-anak, untuk Fiji Alice Cemnets  mengatakan.

Badai dengan kekuatan lebih kecil ,kategori 2, saat ini  sedang bergerak menuju Tonga.

 

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fiji siklon

Sumber : Reuters

Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top