Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Eksekusi Mati: Hubungan Diplomatik Memburuk, DPR Tetap Dukung Pemerintah

Kalangan DPR memastikan hubungan diplomatik dengan sejumlah negara akan memburuk setelah warga negaranya dieksekusi mati di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.
Ashari Purwo Adi N
Ashari Purwo Adi N - Bisnis.com 29 April 2015  |  14:08 WIB
Pesawat carter Wings Air dengan nomor penerbangan ATR-72-600 PK-WGO yang membawa dua warga Australia terpidana mati Myuran Sukumaran dan Andrew Chan sesaat sebelum lepas landas di Bandara Ngurah Rai Bali, Rabu (4/3). - Antara
Pesawat carter Wings Air dengan nomor penerbangan ATR-72-600 PK-WGO yang membawa dua warga Australia terpidana mati Myuran Sukumaran dan Andrew Chan sesaat sebelum lepas landas di Bandara Ngurah Rai Bali, Rabu (4/3). - Antara

Kabar24.com, JAKARTA—Kalangan DPR memastikan hubungan diplomatik dengan sejumlah negara akan memburuk setelah warga negaranya dieksekusi mati di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.  

Tantowi Yahya, Wakil Ketua Komisi I DPR dari Fraksi Partai Golkar, mengatakan pascaeksekusi terpidana mati narkoba Rabu dini hari, hubungan diplomatik Indonesia dengan beberapa negara sahabat dipastikan memburuk.

“Salah satu contohnya a.l. reaksi marah sudah ditunjukkan oleh perdana menteri, publik, dan pers Australia kepada Indonesia pascaeksekusi Andrew Chan dan Myuran Sukumaran,” kata Tantowi dalam siaran pers, Rabu (29/4/2015).   

Saat ini, pemerintah Indonesia dengan Australia menuju salah satu titik terburuk dalam konteks diplomatik, terutama setelah Tony Abbott, PM Australia, memanggil pulang dubesnya dari Jakarta.

Reaksi serupa tentu juga akan ditunjukkan oleh negara-negara lain yang warga negaranya dieksekusi bersamaan dengan Andrew dan Myuran.

“Saat ini pemerintah sedang memasuki fase berat dalam rangka penegakan kedaulatan hukum dan respek dari negara-negara lain.”

Meski demikian, tambah Tantowi, pemerintah tidak perlu khawatir karena DPR akan tetap mendukung sikap konsisten pemerintah.

“Bersama-sama kita akan menghadapi reaksi keras dari masyarakat dunia,” kata Tantowi.

Dalam situasi seperti ini, paparnya, DPR mendukung sepenuhnya sikap Pemerintah. “Kita harus tetap konsisten karena hukuman mati adalah bagian dari hukum positif kita. Namun demikian pemerintah harus menyampaikannya dalam bahasa yang menunjukkan keprihatinan dan empati tinggi.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Eksekusi Mati hukuman mati
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top