Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polri Siap Serahkan Berkas BW ke Kejaksaan

Berkas perkara Bambang Widjojanto terkait dugaan tindak pidana keterangan saksi palsu di bawah sumpah siap diserahkan Badan Reserse Kriminal Polri ke Kejaksaaan.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 23 April 2015  |  20:37 WIB

Kabar24.com, JAKARTA -- Berkas perkara Bambang Widjojanto terkait dugaan tindak pidana keterangan saksi palsu di bawah sumpah siap diserahkan Badan Reserse Kriminal Polri ke Kejaksaaan.

"Berkas BW segera maju dilimpahkan ke kejaksaan sore ini," kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Brigadir Jenderal Victor Edi Simanjuntak di Mabes Polri, Jakarta, Kamis sore (23/4/2015).

Penyidik memeriksa Bambang pada hari ini, Kamis (23/4/2015), untuk keterangan tambahan guna melengkapi berkas perkara wakil ketua Komisi Pemberantasan Korupsi nonaktif tersebut.

Victor menyatakan penyelidik berkesimpulan pemeriksaan Bambang sudah selesai. Namun pihaknya masih menunggu laporan soal adanya intimidasi terhadap delapan saksi dalam kasus Bambang.

"Delapan saksi lapor ke LPSK, mereka bilang diintimidasi," katanya.

Victor menyatakan pihaknya akan menindaklanjuti terkait laporan intimidasi dari delapan saksi tersebut. "Kita tunggu hasil penyelidikan LPSK di Pangkalanbun," katanya.

Kasus bambang bermula dari laporan Sugianto Sabran ke Bareskrim soal saksi palsu saat sengketa Pilkada Kotawaringin Barat pada sidang Mahkamah Konstitusi 2010. Ketika itu Bambang diduga mengerahkan saksi untuk memberikan keterangan palsu pada sidang MK yang dipimpin AKil Mochtar.

Kasus pun berkembang, selain Bambang, penyidik Bareskrim juga menahan Zulfahmi Arsyad, rekan bupati Kobar Ujang Iskandar. Zulfahmi diduga berperan mencari saksi hingga ke kampung dan meninstruksikan saksi memberangan keterangan palsu. Serta Zulfahmi diduga membagi-bagikan uang kepada saksi tersebut.

Baik Bambang maupun Zulfahmi, keduanya dikenakan Pasal 242 ayat (1) KUHP tentang sumpah palsu dan keterangan palsu juncto Pasal 55 ayat (1) ke satu KUHP juncto Pasal 55 ayat (2) ke dua KUHP tentang penyertaan dalam tindak pidana juncto Pasal 56 KUHP tentang dipidana sebagai pembantu kejahatan.  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bambang widjojanto KPK vs Polri
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top