Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

EKSEKUSI MATI TKI: Pemerintah Harus Layangkan Nota Protes ke Saudi

Pemerintah indonesia harus segera melayangkan nota protes ke arab saudi menyusul tidak adanya pemberitahuan saat WNI menjalani eksekusi hukuman mati.
Ashari Purwo Adi N
Ashari Purwo Adi N - Bisnis.com 17 April 2015  |  19:21 WIB

Kabar24.com, JAKARTA—Pemerintah indonesia harus segera melayangkan nota protes ke arab saudi menyusul tidak adanya pemberitahuan saat WNI menjalani eksekusi hukuman mati.

Fadli Zon, Wakil Ketua DPR, mengatakan nota protes harus segera dilayangkan karena tidak ada pemberitahuan yang layak. “paling enggak, mereka harus menghormati indonesia sebagai negara sahabat,” katanya di Kompleks Gedung Parlemen, Senayan, Jumat (17/4).

Selanjutnya, pemerintah harus mengambil langkah evaluasi kepada seluruh pejabat kedutaan. “KBRI disana gimana. Sudah bekerja optimal belum. Kok bisa tidak tahu, WNI dipancung dua kali,” kata Fadli.

Saat ini, menurutnya, lembaga pemerintah yang bertugas melindungi WNI dan TKI sudah banyak. “Ada BNP2TKI, kemlu, serta duta besar. Jadi sebenarnya, tinggal bagaimana mereka berkoordinasi saja. Masih ada sekitar 200 WNI yang akan dieksekusi mati.”

Perihal jumlah WNI yang akan dihukum mati itu, pemerintah harus melindungi dengan meningkatkan lobi dan mengerahkan pengacara yang kuat. “DPR merasa perlindungan belum maksimal. Intinya, kami tidak ingin ada ratusan WNI lain yang bernasib sama dengan Siti Zaenab dan karni yang sudah dipancung.”

Hal senada diungkap Ketua DPR Setya Novanto. “DPR ingin pemerintah betul-betul proaktif. Namun demikian, apapun yang dilakukan arab saudi sangat mengecewakan. Untuk itu, pemerintah harus segera inventarisasi WNI dan TKI yang terancam hukuman mati,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tki arab
Editor : Bastanul Siregar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top