Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dolar AS Melemah Jelang Data Ekonomi ke Luar

Dolar AS terus melemah terhadap nilai tukar euro sebelum data perekonomian yang kemungkinan besar mengisyaratkan sebuah pemulihan yang tidak pasti keluar hari ini.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 November 2013  |  11:21 WIB

Bisnis.com, JAKARTA— Dolar Amerika Serikat hari ini, Rabu (27/11/2013) melemah pada sebagian besar mata uang negara di kawasan Asia Pasifik, sebelum data perekonomian AS mengisyaratkan pemulihan yang tidak pasti dipublikasikan malam ini.

Dengan kondisi itu, peluang bank sentral AS untuk memperketat stimulus moneter pada tahun 2013 menjadi kecil.

Indeks Dolar AS Bloomberg melemah menjelang keluarnya data tenaga kerja yang diperkirakan menunjukkan klaim tunjangan pengangguran meningkat. Sedangkan pesanan terhadap produk berdaya tahan lama menurun, meski sentimen konsumen AS membaik.

Sementara itu, nilai euro tetap kuat di tengah spekulasi laporan pekan ini yang akan menunjukkan peningkatan inflasi. Kondisi itu menyebabkan kecilnya peluang bagi bank sentral Eropa untuk memperpanjang pelonggaran moneter.

“Mencermati data perekonomian AS akhir-akhir ini, perekonomian tidak cukup kuat untuk dijadikan pedoman bagi bank sentral untuk memperketat stimulus moneter pada Desember ini,” ujar Yujiro Goto, seorang senior currency strategist pada Nomura International Plc di London sebagaimana dikutip Bloomberg, Rabu (27/11/2013).

Dolar AS sedikit menguat ke $1,3570 per euro pada pukul  12.10 waktu Tokyo atau 10.10 WIB sejak kemarin setelah turun 0,4%. Nilai tukar itu dibeli dengan harga 101,39 yen setelah turun 0,4% menjadi 101,28 di bursa New York atau satu penurunan pertama dalam empat hari.

Pantauan pada pukul 11.10WIB dari Bloomberg Dollar Index, dolar AS melemah atas mata uang di sembilan negara dari 14 negara, termasuk rupiah.

 

 

 

Sumber : Bloomberg

Editor : Linda Teti Silitonga
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top