Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BENCANA ASAP, SBY Nilai Permintaan Maaf Itu Wajar

Presiden Tanggapi Bencana AsapBISNIS.COM, JAKARTA-Presiden Susilo Bambang Yudhoyono merasa permintaan maaf kepada Malaysia dan Singapura wajar dan bukan merupakan hasil dari tekanan negara lain kepada Indonesia.
Demis Rizky Gosta
Demis Rizky Gosta - Bisnis.com 26 Juni 2013  |  18:55 WIB

Presiden Tanggapi Bencana Asap

BISNIS.COM, JAKARTA-Presiden Susilo Bambang Yudhoyono merasa permintaan maaf kepada Malaysia dan Singapura wajar dan bukan merupakan hasil dari tekanan negara lain kepada Indonesia.

Kepala Negara menegaskan pemerintah Indonesia adalah pemerintah negara yang berdaulat dan tidak takut kepada negara lain.

"Tidak ada sebuah negara berdaulat harus takut kepada negara manapun. Tidak kepada Malaysia, tidak kepada Singapura," katanya dalam jumpa pers di Pangkalan Udara TNI AU Halim Perdanakusumah, Rabu (26/6/2013).

SBY merasa permintaan maaf yang dia sampaikan sebagai Presiden wajar karena asap dari kebakaran lahan di Riau menimbulkan gangguan besar pada kehidupan masyarakat di kedua negara.

"Faktanya, bagaimanapun asap itu berasal dari Indonesia maka kita bertanggung jawab. Permintaan maaf dari konteks itu, menurut saya tidak berlebihan," katanya 

Peristiwa kebakaran lahan tersebut, tambahnya, tidak akan berpengaruh pada posisi Indonesia dalam berbagai isu hubungan internasional dengan Malaysia dan Singapura.

"TIdak akan pernah ada kompromi kalau menyangkut kedaulatan dan keutuhan wilayah kita. Saya juga akan terus berjuang dan berdiplomasi memastikan tenaga kerja Indonesia mendapatkan haknya," kata SBY.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sby riau presiden singapura malaysia asap . hutan kebakaran
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top