Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Syarat, Aturan dan Skenario Bila Pemilu Berakhir 2 Putaran

Berikut ini syarat, aturan, dan skenario bila Pemilu 2024 dilakukan 2 putaran.
Pemilih WNI berdomisili luar negeri memeriksa surat suara yang akan dicoblos pada pemilu di Kedutaan Republik Indonesia di Sofia, Bulgaria, Sabtu (10/2/2024)/Antara
Pemilih WNI berdomisili luar negeri memeriksa surat suara yang akan dicoblos pada pemilu di Kedutaan Republik Indonesia di Sofia, Bulgaria, Sabtu (10/2/2024)/Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 akan serentak dilakukan pada besok, Rabu (14/2/2024).

Masyarakat akan melakukan pemungutan suara untuk memilih calon legislatif (caleg) hingga calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres).

Adapun pemilihan presiden (Pilpres) 2024 kali ini diprediksi bisa berakhir 2 putaran. Namun ada sejumlah syarat yang harus dipenuhi apabila Pemilu diputuskan 2 puataran.

Syarat dan Aturan Pemilu 2 Putaran

Menurut Pasal 416 Ayat UU Pemilu menyebutkan, jika tidak ada paslon yang berhasil meraih suara melebihi 50% dari total suara dalam Pilpres dengan minimal 20% suara di setiap provinsi yang tersebar di lebih dari setengah jumlah provinsi di Indonesia, maka pemilu akan dilakukan dua putaran.

Nantinya pemilih akan memberikan suara mereka untuk yang kedua kalinya, pada jadwal yang berbeda.

Adapun pelaksanaan pemilu putaran kedua akan diikuti oleh paslon yang memperoleh suara terbanyak pertama dan kedua.

Untuk paslon yang memperoleh suara terbanyak dalam putaran kedua tanpa perlu lagi mempertimbangkan persebaran perolehan suara (>50%), dinyatakan sebagai Presiden dan Wakil Presiden terpilih dan dilantik sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

Skenario Pemilu 2 Putaran

Mengutip dari hukumonline, pemilu dua putaran baru bisa ditentukan ketika hasil perhitungan suara sudah keluar.

Apabila benar Pemilu 2024 akan dilakukan sebanyak 2 putaran, maka skenario jadwalnya yakni:

  • Pemutakhiran data pemilih dan penyusunan daftar pemilih pada 22 Maret 2024-25 April 2024
  • Masa kampanye pemilu putaran kedua pada 2 Juni 2024-22 Juni 2024
  • Masa tenang pada 23 Juni 2024-25 Juni 2024
  • Pemungutan suara pada 26 Juni 2024
  • Penghitungan suara pada 26 Juni-27 Juni 2024
  • Rekapitulasi hasil penghitungan suara pada 27 Juni 2024-20 Juli 2024

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper