Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jokowi Ngaku Semedi 3 Hari, Sebelum Putuskan Lockdown atau Tidak

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku semedi 3 hari sebelum dirinya memutuskan lockdown atau tidak saat pandemi.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 26 Januari 2023  |  10:26 WIB
Jokowi Ngaku Semedi 3 Hari, Sebelum Putuskan Lockdown atau Tidak
Presiden Jokowi Widodo (Jokowi). Dok. Youtube BPMI Setpres RI.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bahwa upaya Pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 yang mewabah di bumi pertiwi sejak Maret 2020 melalui banyak kalkulasi dan pertimbangan. Jokowi bahkan mengaku semedi 3 hari sebelum menetapkan lockdown atau tidak. 

Orang nomor satu di Indonesia ini sempat bercerita, di saat keadaan makin gawat dan dipenuhi ragam tekanan dari segala sisi agar Indonesia menerapkan penutupan wilayah (lockdown), tetapi dirinya tak ingin secara tergesa-gesa dalam memutuskan kebijakan.

Apalagi, dia menilai bahwa segala keputusan yang dibuat tergesa-gesa tidak bijak sebab akan melibutkan ratusan juta jiwa dari masyarakat Indonesia.

Hal ini disampaikannya saat membuka Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Transisi Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Tahun 2023 di Gedung AA Maramis, Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat, Kamis (26/1/2023).

“Pada saat memutuskan lockdown atau tidak lockdown, rapat menteri 80 persen, ‘Pak lockdown’ karena semua Negara memang melakukan itu. Tidak dari DPR, tidak dari partai, semuanya lockdown. Tekanan-tekanan seperti itu pada saat mengalami krisis dan [saya melihat] kita tidak jernih, kita tergesa-tergesa, kita grusah grusuh, kita bisa salah kita bisa keliru,” tuturnya, Kamis (26/1/2023).

Presiden RI Ke-7 ini membayangkan apabila saat itu Indonesia secara terburu-buru memutuskan untuk mengunci Negara dan melakukan pembatasan secara besar-besaran, maka akan banyak kerugian yang dinilainya akan terjadi di Indonesia.

“Coba saat itu, misalnya kita putuskan lockdown. Itungan saya dalam 2 atau 3 minggu, rakyat sudah tidak bisa memiliki peluang bahkan yang kecil untuk mencari nafkah, semuanya ditutup, negara tidak bisa memberikan bantuan kepada rakyat, apa yang terjadi. Rakyat pasti rusuh. Itu yang kita hitung sehingga kita putuskan saat itu tidak lockdown,” katanya.

Bahkan, dia menyebutkan butuh waktu 72 jam untuk memikirkan secara matang kebijakan apa yang harus dipilih oleh Indonesia.

“Saya semedi 3 hari untuk memutuskan apa ini, apakah kita harus lockdown atau tidak. Karena betul-betul sangat tidak memiliki pengalaman semuanya mengenai [pandemi] ini,” katanya.

Mantan Wali Kota Solo ini melanjutkan bahwa semua Negara melihat pandemi sebagai tantangan, padahal ada banyak pelajaran dan pengalaman yang bisa dipetik. Salah satunya, rasa kebersamaan makin kuat disaat setiap pihak merasakan tekanan yang sama.

“[Pandemi] itu yang tidak kita lihat sebelum-sebelumnya. Jadi ini sebagai pengalaman, ternyata kalau kita pengen semua kita ini bekerja sama dengan baik, memang harus ditekan dulu. Diteken oleh persoalan, ditekan oleh problem, ditekan oleh tantangan,” pungkas Jokowi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Covid-19 Lockdown
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top