Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Berdaya Tular Tinggi, Berikut Fakta Omicron BN.1 yang Ditemukan di Indonesia

Indonesia melaporkan 20 kasus Covid-19 subvarian Omicron BN.1. Subvarian baru ini memiliki daya penularan tinggi.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 09 Desember 2022  |  14:38 WIB
Berdaya Tular Tinggi, Berikut Fakta Omicron BN.1 yang Ditemukan di Indonesia
Ilustrasi Omicron. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebut bahwa Covid-19 subvarian Omicron BN.1 telah masuk ke Indonesia. Setidaknya terdapat 20 kasus BN.1 yang tersebar di 6 provinsi Indonesia. 

"BN.1 merupakan subvarian baru setelah XBB.1 dan BQ.1 dan sudah ada kasusnya di Indonesia. Subvarian baru itu ada semua, masih [Omicron] semua," ujar Nadia di Gedung Kemenkes, Jakarta Selatan, Kamis (8/12/2022). 

Berikut fakta Covid-19 Omicron subvarian BN.1

Melansir dari CBS News, BN.1 merupakan subvarian Omicron yang pertama kali ditemukan pada September 2022.

Para ilmuwan menyebut, BN.1 merupakan keturunan dari varian Covid-19 terdahulu, yakni subvarian BA.2.75 yang mayoritas ditemukan di Eropa dan Asia. 

Tim peneliti menemukan fakta bahwa subvarian BN.1 menjadi jenis Covid-19 dengan kemampuan untuk menghindari imunitas tubuh dengan sangat baik dan kemampuan penularan yang tinggi. Hal ini diketahui setelah para peneliti melakukan pengujian dengan menggunakan alat dari Bloom Lab di Fred Hutchinson Cancer Center. 

Selain itu, BN.1 juga dapat membawa perubahan yang dijuluki sebagai substitusi R34G6. Mutasi pada spike protein itu diketahui dapat menurunkan efektivitas obat vaksin Covid-19 pada individu dengan sistem kekebalan tubuh yang cenderung lemah. 

Hingga akhir November 2022, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyebut bahwa subvarian BN.1 telah mendominasi sekitar 4,3 persen kasus Covid-19 yang terjadi di Amerika Serikat (AS). 

Pejabat CDC Natalie Thornburg mengatakan, jumlah kasus Covid-19 subvarian BN.1 diperkirakan akan terus mengalami peningkatan hingga dua kali lipat dalam kurun waktu dua pekan. 

Meskipun prediksi tersebut belum dapat dipastikan, Natalie menyebut bahwa tren kenaikan kasus Covid-19 subvarian BN.1 ini diperkirakan memang akan terjadi di sejumlah wilayah di AS. 

Oleh karena itu, pihaknya hingga saat ini masih melakukan pemantauan terhadap mutasi subvarian BN.1. Menurutnya, belum ada data yang cukup untuk memastikan kemampuan transmisi dan keparahan dari subvarian baru ini. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 omicron Vaksin Covid-19
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top