Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Zelenskly Undang Elon Musk Kunjungi Ukraina, Mau Bahas Apa?

Zelensky menanggapi tweet Elon Musk sebelumnya yang mengemukakan gagasan perdamaian antara Ukraina dan Rusia.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 01 Desember 2022  |  19:03 WIB
Zelenskly Undang Elon Musk Kunjungi Ukraina, Mau Bahas Apa?
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (kiri) dan CEO Tesla Elon Musk (kanan) - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengundang Elon Musk untuk mengunjungi negaranya yang dilanda perang sekaligus melihat kerusakan yang ditimbulkan oleh Rusia.

Adanya undangan tersebut setelah Elon Musk melayangkan gagasan terkait kesepakatan damai yang memberikan konsesi besar kepada Presiden Vladimir Putin.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (1/12/2022), Elon Musk turut memainkan peran penting untuk memulihkan layanan internet setelah invasi Rusia ke Ukraina. Zelenskiy mengatakan hidup dipertahankan berkat penyebaran sistem komunikasi satelit Starlink miliknya.

Namun, beberapa menit kemudian, Zelenskiy mengatakan Elon Musk tampak mengubah pendapatnya dan pihaknya mulai mendengar semua jenis permohonan.

"Saya selalu mengatakan dengan sangat terbuka jika Anda ingin memahami apa yang telah dilakukan Rusia di sini, datanglah ke Ukraina dan Anda akan melihat ini dengan mata sendiri tanpa kata-kata tambahan," jelas Zelenskiy.

Dia juga berharap setelah adanya undangan tersebut, Elon Musk bisa memberitahu pihaknya cara untuk mengakhiri perang.

"Dan setelah itu (pertemuan melalui undangan), Anda akan memberi tahu kami cara mengakhiri perang ini, siapa yang memulainya dan kapan kami bisa mengakhirinya," lanjutnya.

Selain itu, Elon mengatakan perusahaannya SpaceX tidak akan terus membayar tagihan terminal Starlink portabel yang menyediakan warga komunikasi internet dan militernya, hanya untuk membalikkan posisi itu.

Zelensky menanggapi pertanyaan tentang tweet yang ditulis Elon pada bulan Oktober yang memaparkan proposal perdamaian yang mengharuskan Ukraina tetap netral, memberikan Krimea ke Rusia, dan mengulang pemilihan di wilayah Ukraina yang diambil alih oleh Rusia.

Zelensky mengatakan dia tidak tahu apakah ada pihak yang memengaruhi miliarder itu atau Elon Musk membuat pilihan itu sendiri.

"Perdamaian Ukraina-Rusia, (pertama) ulangi pemilihan daerah yang dianeksasi di bawah pengawasan PBB. Rusia pergi jika itu adalah kehendak rakyat. (Kedua) Krimea secara resmi bagian dari Rusia, sejak 1783 (sampai kesalahan Khrushchev), (ketiga) pasokan air ke Krimea terjamin, (terakhir) Ukraina tetap netral," cuit Elon Musk pada akun Twitter-nya, (3/10/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

elon musk Volodymyr Zelensky Ukraina
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top