Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Menhan Belgia Benarkan Rudal yang Jatuh di Polandia dari Ukraina, Bukan Rusia

Menhan Belgia sebut rudal yang hantam Polandia kemungkinan berasal dari unit pertahanan udara Ukraina.
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 17 November 2022  |  08:36 WIB
Menhan Belgia Benarkan Rudal yang Jatuh di Polandia dari Ukraina, Bukan Rusia
Menhan Belgia Benarkan Rudal yang Jatuh di Polandia dari Ukraina, Bukan Rusia. Presiden Komisi Eropa Ersula von der Leyen, Kanselir Jerman Olaf Scholz, Presiden Prancis Emmanuel Macron, PM Kanada Justin Trudeau, Presiden AS Joe Biden, PM Inggris Rishi Sunak, PM Belanda Mark Rutte, PM Spanyol Pedro Sanchez, PM Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengadakan pertemuan darurat pada Rabu (16/11/2022) di sela-sela KTT G20 di Bali untuk membahas serangan rudal di Polandia. - dok.Twitter
Bagikan

Bisnis.com - JAKARTA - Menteri Pertahanan (Menhan) Belgia Ludivine Dedonder mengatakan bahwa hantaman rudal yang menewaskan dua warga sipil Polandia kemungkinan besar berasal dari unit pertahanan udara Ukraina.

Dedonder menyatakan bahwa personel intelijennya sedang berupaya menyelidiki sepenuhnya serangan rudal yang jatuh di Polandia, dekat perbatasan Ukraina tersebut.

"Serangan rudal di Polandia tadi malam sedang diselidiki sepenuhnya oleh dinas intelijen kami, yang berhubungan dekat dengan dinas mitra NATO," kata Dedonder, seperti dilansir dari CNA, Kamis (17/11/2022).

Lebih lanjut, Dedonder mengungkap bahwa berdasarkan informasi awal, serangan itu berasal dari sistem antipesawat Ukraina untuk mengambil rudal Rusia dari langit.

"Berdasarkan informasi awal yang tersedia, serangan itu kemungkinan besar merupakan hasil dari sistem antipesawat Ukraina yang digunakan untuk mengambil rudal Rusia dari langit," lanjutnya.

Sementara itu, NATO mengatakan kepada Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, telah memberi tahu G7 dan mitra NATO bahwa ledakan di Polandia disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina. 

Kementerian pertahanan (Kemenhan) Rusia juga telah mengatakan pada Rabu (16/11/2022) bahwa ledakan itu disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina.

Dia juga menjelaskan bahwa serangan Rusia di Ukraina tidak akan lebih dari 35 km dari perbatasan Polandia.

Foto-foto yang diterbitkan pada (15/11/2022) malam di Polandia dari reruntuhan yang ditemukan di desa Przewodow secara tegas diidentifikasi oleh spesialis industri pertahanan Rusia.

Dia mengatakan bahwa dari foto itu terlihat elemen peluru kendali anti-pesawat dari sistem pertahanan udara S-300 Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rudal belgia Rusia Ukraina polandia nato amerika serikat
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top