Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jokowi Luncurkan Vaksin Indovac: Tahun Ini Bisa Produksi 20 Juta!

Presiden Jokowi menyampaikan bahwa PT Bio Farma memiliki kemampuan untuk memproduksi 3 miliar dosis vaksin untuk diekspor ke 153 Negara.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 13 Oktober 2022  |  10:43 WIB
Jokowi Luncurkan Vaksin Indovac: Tahun Ini Bisa Produksi 20 Juta!
Presiden Joko Widodo berpidato sebelum meresmikan pabrik biofarmasi di Kawasan Industri Pulo Gadung, Jakarta, Jumat (7/10/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa PT Bio Farma memiliki kemampuan untuk memproduksi 3 miliar dosis vaksin untuk diekspor ke 153 Negara.

Hal ini disampaikannya saat melakukan peresmian dan peluncuraan vaksin Indovac, vaksin Covid-19 produksi PT Bio Farma di Bandung, Jawa Barat, Kamis (13/10/2022) pukul. 09.30 WIB.

Dalam sambutannya, Kepala Negara pun mengatakan bahwa Bio Farma merupakan produsen yang masuk dalam kategori 5 besar dunia produsen vaksin lantara mampu memproduksi bermacam-macam kebutuhan vaksin baik, mulai dari vaksin polio, deptri, meningitis, flu, campak, dan vaksin Covid-19.

“Vaksin [Covid-19] ini yang akan diresmikan pada hari ini dan kita beri nama IndoVac,” ujarnya dikutip melalui Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (13/10/2022).

Lebih lanjut, dia mengatakan dari sisi kualitas Bio Farma juga tidak perlu diragukan, bahkan untuk vaksin Polio saja perusahaan tersebut disebutnya telah menguasai 70 persen dari pangsa pasar dunia.

“70 persen mensuplai vaksin polio ke seluruh negara. ini kan luar biasa. Dan mulai hari ini, kita bisa memproduksi vaksin covid sendiri denganpada kapasitas di tahun ini nanti kurang lebih 20 juta. Tadi Pak Dirut menyampaikan tahun depan bisa 40 juta, dan kalau memang pasar masih memerlukan bisa sampai ke 120 juta dosis vaksin,” tuturnya.

Jokowi pun mengaku mengapresiasi kerja keras SDM Tanah Air lantaran mampu menggarap vaksin baru dari hulu sampai hilir, di mana dilanjutnya memakan waktu untuk menghadirkan IndoVac selama 1,5 tahun.

Dirinya pun bangga, apalagi pengerjaan vaksin Covid-19 tersebut dilakukan secara diam-diam oleh industri farmasi tersebut, tetapi mampu membuktikan kehadiran vaksin tersebut secara nyata.

“Itu juga [bekerja dalam] diam tidak pernah bersuara, tau-tau jadi IndoVac. Jadi Pak Menteri BUMN, Pak Menkes, dorong terus Bio Farma sehingga nanti akan menghasilkan sebuah revenue yang makin besar bagi negara dan kita memiliki kemandirian berdikari betul dalam urusan vaksin,” pinta Jokowi.

Sebelumnya, Jokowi tiba di Pangkalan TNI AU Husein Sastranegara, Kota Bandung Provinsi Jawa Barat untuk melakukan kunjungan kerja pada Kamis (13/10) dengan menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1, Presiden lepas landas dari Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta.

Setibanya di Pangkalan TNI AU Husein Sastranegara, Kota Bandung, Presiden disambut oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Pangdam III Siliwangi Mayjen Kunto Arief Wibowo, Kapolda Jawa Barat Irjen. Pol. Suntana, serta Danlanud Husein Sastranegara Kolonel Pnb I Gusti Putu Setia D.

Pada siang harinya, Presiden Jokowi diagendakan untuk mengunjungi Pasar Kosambi untuk menyerahkan sejumlah bantuan sosial bagi para pedagang, yaitu bantuan modal kerja (BMK) dan bantuan tunai.

Kemudian, Presiden akan menuju Kantor Pos Kota Bandung untuk menyerahkan bantuan sosial bahan bakar minyak (BBM), bantuan sembako, hingga bantuan subsidi upah (BSU).

Selepas itu, Presiden akan kembali menuju Pangkalan TNI AU Husein Sastranegara untuk kemudian lepas landas menuju Jakarta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Vaksin Vaksin Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top