Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Epidemiolog Sarankan Percepatan Vaksinasi Cacar Monyet untuk Kelompok Berisiko

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) tengah mengupayakan penyediaan vaksin untuk monkeypox bagi masyarakat Indonesia. 
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 21 Agustus 2022  |  15:12 WIB
Epidemiolog Sarankan Percepatan Vaksinasi Cacar Monyet untuk Kelompok Berisiko
Cacar monyet atau monkeypox disebabkan oleh virus yang ditularkan melalui hewan ke manusia atau zoonosis. - Istimewa
Bagikan
Bisnis.com, JAKARTA -- Ahli Epidemiologi dari Griffith University Dicky Budiman mengimbau pemerintah untuk segera merealisasikan pemberian vaksin monkeypox atau cacar monyet, terutama bagi kelompok berisiko tinggi. 
 
"Pada individu yang melakukan kontak erat dengan pasien monkeypox ataupun kelompok berisiko tinggi, upaya vaksinasi memang harus segera dimulai," tutur Dicky kepada Bisnis, Minggu (21/8/2022). 
 
Dicky menjelaskan bahwa langkah tersebut dapat dikatakan sebagai ring vaccination strategy. Melansir dari laman cdc.gov, ring vaccination strategy adalah strategi yang dilakukan untuk menekan penyebaran suatu penyakit melalui upaya vaksinasi kepada kelompok paling berisiko atau kontak erat.  
 
Kendati demikian, Dicky menilai bahwa pemberian vaksin monkeypox bagi masyarakat umum Indonesia hingga saat ini masih belum diperlukan. Menurutnya, penerapan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) serta protokol kesehatan 5M masih dapat dijadikan sebagai upaya pencegahan terbaik yang dapat dijalankan oleh masyarakat. 
 
"Untuk masyarakat umum, apa yang kita lakukan untuk mencegah penyebaran Covid-19 itu harus tetap kita lakukan. Penerapan 5M, PHBS, dan ditambah dengan perilaku seksual yang sehat. Tidak hanya monkeypox atau Covid-19, hal ini juga dapat melindungi kita dari berbagai jenis penyakit lain," terang Dicky. 
 
Di lain sisi, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) tengah mengupayakan penyediaan vaksin untuk monkeypox bagi masyarakat Indonesia. 
 
"Insyaallah ada sekitar 10.000 vaksin kita adakan dan akan diberikan kepada penderita cacar monyet dalam masa inkubasi dan kepada kontak erat," jelas Juru Bicara Kemenkes Mohammad Syahril, Minggu (21/8/2022). 
 
Namun, Syahril menerangkan, pihaknya juga harus terlebih dahulu mendapatkan izin penggunaan vaksin yang dikeluarkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). 
 
Senada dengan Dicky, Syahril juga mengimbau masyarakat untuk dapat terus menjalankan PHBS serta menerapkan protokol kesehatan 5M. Dia juga meminta masyarakat agar tidak panik atas temuan kasus monkeypox yang baru terjadi di Indonesia. 
 
"Jika dibandingkan dengan gejala Covid-19, cacar monyet memiliki gejala yang lebih ringan, jadi masyarakat tetap tenang dan jangan panik. Selain itu, cacar monyet juga memiliki kemampuan untuk sembuh dengan sendirinya (self-limiting disease) jika tidak ditemukan adanya infeksi tambahan atau komorbid yang berat," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Monkeypox Cacar monyet cacar air vaksinasi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top