Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK Pastikan Eks Wali Kota Cimahi Ajay Priatna Kembali Jadi Tersangka

KPK menegaskan mantan Wali Kota Cimahi Ajay M. Priatna adalah tersangka suap terhadap mantan penyidik KPK Stepanus Robin Patuju.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 18 Agustus 2022  |  12:10 WIB
KPK Pastikan Eks Wali Kota Cimahi Ajay Priatna Kembali Jadi Tersangka
Eks Wali Kota Cimahi Ajay M Priyatna. - Antara\\r\\n\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan bahwa mantan Wali Kota Cimahi Ajay M. Priatna adalah tersangka suap terhadap mantan penyidik KPK Stepanus Robin Patuju.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyatakan Ajay berstatus sebagai tersangka dalam penyidikan kasus penerimaan gratifikasi di lingkungan Pemkot Cimahi dan pemberian suap kepada Stepanus Robin Patuju serta Maskur Husain.

"Sudah (tersangka)," kata Alex sapaan karib Alexander kepada wartawan, Kamis (18/8/2022).

Dia belum tahu apakah Ajay akan langsung ditahan atau tidak. Saat ini, tim penyidik masih melakukan pemeriksaan terhadap Ajay.

"Ya kita tunggu dulu. Nanti, konpersnya," kata Alex.

Ajay kembali ditangkap, setelah bebas dari Lapas Sukamiskin, terkait pengembangan penyidikan mantan penyidik KPK Stepanus Robin Patuju dan advokat Maskur Husain.

"Berupa dugaan perbuatan penerimaan gratifikasi di lingkungan Pemkot Cimahi dan pemberian suap kepada Stepanus Robin Patuju dan Maskur Husain," kata Ali, Kamis (18/8/2022).

Stepanus diketahui terbukti menerima suap dari beberapa pihak terkait penanganan perkara di KPK. Uang itu diberikan agar Stepanus membantu para pemberi yang tengah terjerat perkara di KPK.

Secara rinci, Stepanus menerima Rp1,69 miliar dari Wali Kota nonaktif Tanjungbalai M Syahrial.

Kemudian, Stepanus menerima uang dari Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin melalui pihak swasta Aliza Gunadi. Jumlah uang yang diterima yakni Rp3,09 miliar dan US$36 ribu.

Ketiga, Stepanus juga menerima uang dalam kasus penerimaan gratifikasi Rumah Sakit Bunda di Cimahi Jawa Barat dari Wali Kota nonaktif Cimahi Ajay Muhammad Priatna sejumlah Rp507,39 juta.

Stepanus juga disebut menerima uang dari Direktur Utama PT Tenjo Jaya Usman Effendi sejumlah Rp525 juta. Terakhir, Stepanus disebut menerima uang Rp5,17 miliar dari mantan Bupati Kutai Kartanegara Rita Widyasari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK cimahi lapas sukamiskin
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top