Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sarankan Trump Mundur dari Bursa Calon Presiden AS 2024, Elon Musk: Terlalu Tua

Elon Musk mengatakan sudah waktunya bagi Trump untuk “menggantung topinya dan berlayar menuju matahari terbenam”.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 12 Juli 2022  |  13:07 WIB
Sarankan Trump Mundur dari Bursa Calon Presiden AS 2024, Elon Musk: Terlalu Tua
Founder Tesla Elon Musk - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – CEO Tesla dan SpaceX Elon Musk menyarankan mantan Presiden AS Donald Trump untuk mengurungkan niat mencalonkan diri kembali sebagai presiden pada 2024 dan sebaliknya menikmati masa pensiunnya.

Dalam serangkaian tweet kepada 100 juta pengikutnya pada Senin (11/7/2022) malam, orang terkaya di dunia tersebut mengatakan menunjukkan Trump yang saat ini berusia 76 tahun, akan berusia 82 pada akhir masa jabatannya jika terpilih.

“(Trump) terlalu tua untuk menjadi pemimpin di manapun, apalagi Amerika Serikat,” cuit Musk, seperti dikutip Bloomberg, Selasa (12/7/2022).

Musk juga mengatakan dia tidak membenci Trump, tetapi sudah waktunya bagi Trump untuk “menggantung topinya dan berlayar menuju matahari terbenam”, yang dapat diartikan sebagai menikmati masa-masa pensiunnya. Musk juga mengatakan terlalu banyak drama yang terjadi

Ini menandai pertama kalinya Musk mengatakan bahwa Trump harus menghentikan kampanye. Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg bulan lalu, Musk mengatakan dia ragu-ragu mengenai siapa yang harus didukung ketika ditanya apakah dia akan mendukung Trump, yang telah mengisyaratkan dengan kuat untuk maju lagi.

Rangkaian tweet Musk kali ini sekaligus menunjukkan bahwa dia mendukung kandidat calon presiden lain di Partai Republik. Dia menambahkan bahwa DeSantis, yang mencalonkan diri untuk pemilihan ulang dan telah menunjukkan kekuatan yang tumbuh dalam jajak pendapat awal di antara calon Partai Republik 2024, akan “menang dengan mudah” melawan Presiden Joe Biden.

Tweet Musk ini merupakan tanggapan atas kritik yang diarahkan kepadanya oleh Trump pada rapat umum di Alaska pada hari Sabtu.

Mengacu pada pernyataan Musk bahwa dia tidak pernah memilih Partai Republik sampai Juni ini, Trump mengatakan itu bertentangan dengan apa yang dikatakan Musk kepadanya. Trump juga melayangkan sumpah serapah terhadap orang terkaya di dunia ini dan menyuarakan penilaiannya pada perjanjian akuisisi Twitter Inc. yang dicapai Musk tetapi sekarang berusaha untuk membatalkannya.

Meskipun Musk sangat ingin berbagi pendapat politiknya, hampir semua fokus padanya dalam beberapa hari terakhir adalah pada drama Twitter. Chairman Twitter Bret Taylor mengatakan perusahaan akan menempuh tindakan hukum untuk memaksa Musk menyelesaikan kesepakatan akuisisi dengan harga dan persyaratan yang telah disepakati.

Twitter Perusahaan telah menyewa hukum merger kelas berat Wachtell, Lipton, Rosen & Katz dan bertujuan untuk mengajukan gugatan awal minggu ini, menurut orang-orang yang mengetahui rencana perusahaan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena masalah ini bersifat pribadi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

elon musk Donald Trump presiden as
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top