Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

157 Calon Haji Indonesia Sakit Jelang Pucak Haji di Arafah

Sebanyak 157 calon haji asal Indonesia mengalami sakit menjelang puncak pelaksanaan haji di Arafah, Muzdalifah, dan Mina (Armuzna).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Juli 2022  |  09:16 WIB
157 Calon Haji Indonesia Sakit Jelang Pucak Haji di Arafah
Jemaah calon haji kloter 6 Embarkasi Lombok (LOP 6) tiba di Arafah, Kamis (7/7/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Agama melaporkan sebanyak 157 calon haji asal Indonesia mengalami sakit menjelang puncak pelaksanaan haji di Arafah, Muzdalifah, dan Mina (Armuzna), yang jatuh pada Jumat (8/7/2022)

"Jemaah calon haji yang sakit 157 orang terdiri atas 139 dirawat di klinik kesehatan haji Indonesia dan 18 orang dirawat di Rumah Sakit Arab Saudi," ujar Plh. Kepala Biro HDI Kementerian Agama Wawan Djunaedi dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis (7/7/2022).

Jemaah yang wafat bertambah dua orang. Dengan demikian, jemaah calon haji yang wafat sebelum puncak pelaksanaan haji menjadi 24 orang.

Pemerintah akan membadalhajikan jemaah calon haji Indonesia yang meninggal sebelum puncak Armuzna.

Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Daerah Kerja Makkah mendata sebanyak 182 calon haji akan menjalani safari wukuf. Jemaah yang direncanakan akan menjalani safari wukuf akan ditarik dari kloter ke KKHI dua hari menjelang wukuf di Arafah.

Kemudian, pada Jumat (8/7/2022), saat wukuf akan diberangkatkan bersama-sama ke Arafah menggunakan bus. Jemaah yang disafariwukufkan itu karena kondisi kesehatannya tidak memungkinkan untuk wukuf atau lempar jumrah secara mandiri.

Adapun, jemaah calon haji Indonesia mulai tiba di Padang Arafah di timur Kota Makkah pada Kamis (7/7/2022) pagi waktu Arab Saudi untuk melaksanakan wukuf pada 9 Zulhijah.

Para petugas haji khususnya dari daerah kerja (Daker) Bandara juga mulai diberangkatkan ke Arafah untuk mempersiapkan dan memastikan layanan untuk puncak haji berjalan dengan baik

Petugas Daker Makkah yang akan menjadi satgas Muzdalifah bergeser pada 8 Zulhijah (7 Juli) menuju Arafah untuk wukuf pada 9 Zulhijah (8 Juli), lalu sekitar pukul 17.00 Waktu Arab Saudi (WAS) bergerak ke Muzdalifah untuk bertugas di Muzdalifah.

Sementara, para petugas dari Daker Madinah yang bertugas di Mina juga akan bergerak pada 8 Zulhijah sore hari.

Lalu, melaksanakan wukuf di Arafah pada 9 Zulhijah dan bergeser berbarengan dengan petugas daker Makkah untuk bertugas di Mina selama 4 hari mulai dari 10 sampai 13 Zulhijah untuk mengantisipasi jamaah yang mengambil nafar tsani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ibadah Haji kementerian agama jemaah haji

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top