Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Facebook Dihujat Akibat Menyebarkan Propaganda Putin di Timur NATO

Meta hanya memiliki satu orang pemeriksa fakta yang didedikasikan untuk Slovakia, di mana sekitar 2,7 juta orang, atau hampir setengah dari populasi, memiliki akun Facebook.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  15:24 WIB
Mark Zuckerberg, pendiri Meta Platforms Inc. -  Bloomberg
Mark Zuckerberg, pendiri Meta Platforms Inc. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Banjir informasi palsu di Slovakia menjadi sorotan di Facebook lantaran memfasilitasi penyebaran teori pro-Rusia tentang perang di Ukraina.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (21/5/2022), misinformasi liar yang menyebar tersebut cukup beragam, mulai dari dari klaim bahwa Kyiv diam-diam mengembangkan senjata biologis hingga mempertanyakan apakah invasi Presiden Vladimir Putin bahkan terjadi di dunia nyata.

Manajemen induk Facebook, Meta Platforms mengatakan siap mengambil langkah-langkah ekstensif untuk memerangi penyebaran informasi yang salah di NATO dan anggota Uni Eropa, pemerintah Slovakia, dan negara-negara bekas Blok Timur lainnya. Bahkan anggota parlemen AS mengatakan perusahaan tidak melakukan cukup upaya menangkal hoaks.

Perselisihan itu menjadi pusat perhatian minggu ini ketika anggota Komite Tetap Intelijen DPR AS memanggil Meta dan CEO-nya, Mark Zuckerberg, karena memfasilitasi penyebaran disinformasi pro-Rusia yang berbahaya di negara berpenduduk 5,3 juta itu.

Menurut lembaga think tank keamanan GLOBSEC, intensitas pesan palsu lebih buruk di sini daripada di tempat lain di Eropa, yang termasuk wilayah bekas komunis.

Akibatnya, informasi palsu itu telah meningkatkan dukungan untuk Putin, dengan lebih dari seperempat orang Slovakia mengatakan mereka mendukung tindakannya, bahkan ketika pemerintah di Bratislava mencoba untuk melindungi para pengungsi dan mengirim senjata ke Kyiv untuk membantu pertahanannya.

“Komite sangat prihatin dengan berlanjutnya disinformasi berbahaya dan propaganda pro-Rusia di Facebook Slovakia,” tulis delegasi AS yang dipimpin oleh Ketua Adam Schiff dalam sebuah surat kepada Zuckerberg.

Mereka mendesak Meta segera untuk memastikan bahwa semua disinformasi pro-Rusia dengan cepat dievaluasi, diperiksa faktanya, dan diberi label, diturunkan peringkatnya, atau dihapus sesuai dengan janji publik dan kebijakan yang dinyatakan Facebook.

Komite tersebut mengatakan bahwa pemerintah AS dan Slovakia telah berulang kali meminta Meta untuk mengambil tindakan terhadap pesan yang mencakup posting yang menuduh orang Ukraina mendukung Fasisme, membunuh rekan senegaranya dan menjelekkan ratusan ribu orang yang melarikan diri ke luar negeri untuk menghindari perang.

“Setengah dari populasi cenderung percaya pada beberapa jenis informasi yang salah atau teori konspirasi,” kata analis GLOBSEC Dominika Hajdu.

Saat ini, Meta hanya memiliki satu pemeriksa fakta yang didedikasikan untuk Slovakia, di mana sekitar 2,7 juta orang, atau hampir setengah dari populasi, memiliki akun Facebook, menjadikannya platform media sosial yang paling banyak digunakan, menurut surat anggota komite AS. Mereka menggambarkan tingkat staf Facebook tersebut sebagai "sangat tidak memadai."

Pada halaman web yang ditawarkan oleh Meta yang mengidentifikasi mitra pemeriksa fakta di Slovakia, itu mencantumkan jurnalis AFP Robert Barca sebagai orang yang bertanggung jawab atas Slovakia.

Meta mengatakan sedang berkonsultasi dengan pemerintah di seluruh wilayah, dan upayanya untuk memerangi masalah ini mencakup serangkaian tindakan yang menghapus beberapa konten dan menandai item lain dengan label peringatan.

“Kami menghapus konten yang melanggar kebijakan kami, dan bekerja dengan pemeriksa fakta pihak ketiga di wilayah tersebut untuk menghilangkan prasangka klaim palsu,” kata juru bicara Meta Magdalena Szulc dalam email.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

facebook slovakia Mark Zuckerberg berita palsu Perang Rusia Ukraina

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top