Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menelusuri Jejak Emisi Karbon, dari Minyak Goreng hingga Kue Brownies

Penelitian mengungkapkan hasil pengukuran peningkatan emisi gas rumah kaca yang terkandung dalam perdagangan internasional, terutama pada produk pertanian tertentu seperti daging sapi hingga minyak sawit.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  01:31 WIB
Ilustrasi Refined, bleached, and deodorized (RBD) palm oil sebagai bahan baku minyak goreng -  The Edge Markets
Ilustrasi Refined, bleached, and deodorized (RBD) palm oil sebagai bahan baku minyak goreng - The Edge Markets

Bisnis.com, JAKARTA - Sepotong hamburger yang Anda makan, mungkin mengandung karbon yang lebih banyak dari yang Anda bayangkan. Para peneliti mengungkapkan hasil pengukuran peningkatan emisi gas rumah kaca yang terkandung dalam perdagangan internasional, terutama pada produk pertanian tertentu seperti daging sapi yang mengakibatkan deforestasi.

Makalah yang awal Mei lalu dimuat di Jurnal Science mengungkapkan bahwa emisi dari penggunaan lahan menyumbang sekitar 25 persen dari emisi gas rumah kaca global dan sebagian besar terjadi di negara-negara miskin yang mengekspor makanan ke Amerika Serikat, Eropa, China, dan kawasan industri lainnya.

“Emisi penggunaan lahan ini cukup besar untuk mengancam tujuan iklim internasional bahkan jika emisi bahan bakar fosil berkurang secara drastis,” kata surat kabar itu.

Emisi penggunaan lahan berasal dari produksi pertanian, seperti metana yang dikeluarkan oleh penggembalaan ternak, serta gas rumah kaca yang dipancarkan dari penebangan hutan untuk tujuan pertanian seperti menciptakan padang rumput untuk ternak.

Para peneliti menemukan bahwa tiga perempat emisi dari perdagangan pertanian internasional berasal dari perubahan penggunaan lahan. Sebuah model yang mereka buat - berdasarkan data perdagangan dan pertanian - menemukan bahwa antara 2004 dan 2017, emisi penggunaan lahan dalam perdagangan internasional meningkat 14 persen.

“Masalah perubahan penggunaan lahan perlu menjadi yang terdepan dan menjadi pusat radar kami,” kata Steven Davis, salah satu rekan penulis makalah dan profesor ilmu sistem bumi di University of California.

Dilansir oleh Bloomberg, Davis dan ilmuwan lain mengatakan negara-negara kaya mengalihkan emisi penggunaan lahan ke negara-negara seperti Brasil dan Indonesia. “Di tempat-tempat seperti AS atau Eropa, hanya ada sedikit perubahan penggunaan lahan yang terjadi untuk pertanian karena kami melakukan deforestasi di awal sejarah kami,” kata Davis.

Timothy Seachinger, peneliti senior di Universitas Princeton dan Direktur Teknis Program Pangan World Resources Institute, mempelajari penggunaan lahan pertanian dan perubahan iklim.

Seachinger, yang tidak terlibat dalam penelitian pengukuran emisi gas rumah kaca dari penggunaan lahan, mengatakan kebijakan yang dirancang untuk menurunkan emisi rumah kaca dari transportasi di negara maju meningkatkan emisi penggunaan lahan karena hutan dikonversi untuk menanam tanaman untuk biofuel.

Misalnya, rencana Uni Eropa untuk mengurangi emisi setidaknya 55 persen pada tahun 2030 sebagian bergantung pada perluasan bahan bakar nabati. Itu, katanya, akan membutuhkan konversi seperlima dari lahan pertanian UE dari makanan menjadi bahan bakar kecuali tanaman untuk biofuel diimpor.

“Eropa telah mengalihkan banyak penggunaan lahannya untuk pertanian ke negara lain,” kata Searchinger. “Kami memiliki peningkatan permintaan besar-besaran untuk makanan dan pembuat kebijakan telah menambahkannya dengan mandat bioenergi.”

Makalah ini mengirimkan pesan penting tentang tanggung jawab atas emisi penggunaan lahan, tambahnya.

“Orang-orang berpikir itu hanya semacam aktivitas jahat oleh negara-negara berkembang yang menebang hutan,” kata Searchinger. “Yang mendorong ini adalah permintaan produk di AS, Eropa, dan China," tegasnya.

Sementara itu, Davis dan rekan-rekannya menetapkan bahwa sereal dan tanaman minyak, seperti kedelai dan minyak sawit, menyumbang 45 persen hingga 55 persen dari emisi penggunaan lahan dalam perdagangan pertanian internasional antara 2004 dan 2017. Lebih lanjut, sapi, babi, dan hewan lainnya mewakili 14 persen hingga 19 persen emisi, sementara buah-buahan dan sayuran menyumbang kurang dari 8 persen.

Searchinger mengatakan pemerintah dapat menurunkan emisi penggunaan lahan dengan mengadopsi kebijakan untuk mengurangi ketergantungan pada biofuel dan menurunkan permintaan daging. "Memaksakan tarif pada produk dengan emisi penggunaan lahan yang tinggi adalah pilihan lain," kata Davis.

Ketidakjelasan rantai pasokan makanan dapat mempersulit konsumen untuk menghindari makanan kaya karbon, tambahnya. Minyak kelapa sawit, misalnya, adalah bahan yang terkandung dalam banyak makanan, mulai dari roti dan margarin hingga kue kering dan es krim, dan budidayanya telah mengakibatkan deforestasi yang meluas di Indonesia.

“Jika Anda mengambil sekotak campuran brownies yang memiliki minyak sawit di dalamnya, tidak disebutkan di mana minyak sawit itu ditanam,” katanya.

“Orang-orang agak lelah dengan semua hal yang mereka coba pantau dengan konsumsi mereka. Akan lebih baik untuk mengambil pendekatan sistematis untuk mempengaruhi harga barang dengan emisi penggunaan lahan yang tinggi."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit emisi karbon produk pertanian

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top