Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siaga! Status Terbaru Gunung Anak Krakatau, 38 Kali Gempa Vulkanik Dalam

Tidak disangka-sangka, Gunung Anak Krakatau kembali memuntahkan materi letusan dan abu berkali-kali hingga ketinggian 2 km dari atas puncak.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 25 April 2022  |  14:32 WIB
Siaga! Status Terbaru Gunung Anak Krakatau, 38 Kali Gempa Vulkanik Dalam
Letusan Gunung Anak Krakatau terlihat dari foto udara yang diambil dari pesawat Cessna 208 B Grand Caravan milik Maskapai SusiAir di Selat Sunda, Minggu (23/12/2018). Bisnis - Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Gunung Anak Krakatau kembali aktif dan naik status menjadi level III atau Siaga. Ini menjadi perhatian bagi pemudik di Lampung.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, melalui Badan Geologi mencatatkan adanya erupsi yang berulang-ulang di Gunung Anak Krakatau yang semakin besar dan tinggi. Erupsi ini bukanlah hal yang baru, tetapi ada kapasitas yang lebih besar daripada biasanya. 

"Karakter letusan Gunung Anak Krakatau berupa erupsi eksplosif dan erupsi efusif dengan waktu istirahat letusan antara 1 tahun-6 tahun. Erupsi ini menghasilkan abu vulkanik dan lontaran lava pijar serta aliran lava," seperti dikutip dari surat Kementerian ESDM, Senin (25/4/2022).

Adapun pengamatan visual Gunung Anak Krakatau yakni adanya hembusan asap pada 1 April-24 April 2022 dari arah pos PGA Pasauran dan Kalianda, serta dari CCTV tampak jelas adanya kabut. 

Tampak juga letusan dengan tinggi kolom 50 meter-2.000 meter dari atas puncak.  Kolom abu letusan berwarna putih kelabu hingga kehitaman dengan dominan arah angin ke Tenggara dan Selatan.

Badan Geologi mencatatkan ada 21 kali gempa letusan, 155 kali gempa hembusan, 14 kali harmonik, 121 kali gempa frekuensi rendah, 17 kali gempa vulkanik dangkal, dan 38 kali gempa vulkanik dalam.

Pemerintah setempat juga melarang masyarakat dan wisatawan untuk melakukan aktivitas dengan jarak sekitar radius 2 km. Kemeterian ESDM juga meminta kepada masyarakat untuk waspada.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lampung gunung meletus Gunung Anak Krakatau
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top