Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aturan Baru Panglima TNI: Keturunan PKI Boleh Daftar TNI, Tes Renang Dihapus

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengubah beberapa aturan terkait syarat seleksi penerimaan calon prajurit TNI.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 31 Maret 2022  |  11:39 WIB
Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa bertemu dengan Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, beserta pejabat utama Mabes TNI AU di Kompleks Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (22/11 - 2021) / Puspen TNI
Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa bertemu dengan Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, beserta pejabat utama Mabes TNI AU di Kompleks Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (22/11 - 2021) / Puspen TNI

Bisnis.com, JAKARTA - Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa mengubah beberapa aturan terkait syarat seleksi penerimaan calon prajurit TNI. Salah satunya adalah memperbolehkan anak keturunan PKI untuk mendaftar jadi calon prajurit TNI.

Dalam rapat penerimaan prajurit TNI (Taruna Akademi TNI, Perwira Prajurit Karier TNI, Bintara Prajurit Karier TNI dan Tamtama Prajurit Karier TNI) Tahun Anggaran 2022, Jenderal Andika Perkasa menyampaikan tiga perbaikan aturan persyaratan dalam seleksi penerimaan calon prajurit.

Berikut ini sejumlah aturan baru terkait seleksi penerimaan calon prajurit TNI yang dikeluarkan Panglima TNI Andika Perkasa:

1. Tes Renang Dihapus

Andika Perkasa meminta tes renang bagi calon parjurit dihapus karena dari pasti ada calon prajurit yang sebelumnya belum pernah berenang.

"Itu [tes renang] tidak usah lagi karena kita nggak fair juga ada orang tempat tinggalnya jauh dan nggak pernah renang. Nanti nggak fair, udahlah," kata Andika dikutip dari YouTube Jenderal TNI Andika Perkasa, Rabu (30/3/2022).

2. Tes Akademik Dihapus

Andika juga menghapus tes akademik dari proses penerimaan calon prajurit. Dia menyebutkan bahwa dasar akademik yang dijadikan acuan adalah nilai ijazah terakhirnya.

"Menurut saya tes akademik ini sudah tinggal ambil saja IPK terus transkip, karena bagi saya yang lebih penting, yaitu tadi ijazahnya saja, ijazah SMA, itu [nilai] akademik," katanya.

3. Keturunan PKI Boleh Daftar Jadi Calon Prajurit TNI

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menegaskan anak keturunan PKI bisa mendaftar sebagai calon prajurit TNI.

Pasalnya, ada pemahaman bahwa keturunan PKI tidak boleh menjadi prajurit TNI berdasarkan TAP MPRS Nomor 25 Tahun 1966 tentang "Pembubaran Partai Komunis Indonesia, Pernyataan Sebagai Organisasi Terlarang di Seluruh Wilayah Negara Republik Indonesia bagi Partai Komunis Indonesia dan Larangan Setiap Kegiatan untuk Menyebarkan atau Mengembangkan Faham atau Ajaran Komunis/Marxisme-Leninisme”.

"Yang dilarang itu PKI, itu satu. Kedua adalah ajaran komunisme, Marxisme, Leninisme, itu yang tertulis. Keturunan [PKI] ini melanggar TAP MPRS apa? Dasar Hukum apa yang dilanggar? Jangan kita mengada-ada, saya orang yang patuh peraturan perundangan," tegas Andika.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tni pki panglima tni Andika Perkasa
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top