Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perang Rusia vs Ukraina, Ini Bisikan Intelijen Amerika dan China

Amerika sempat meminta China, agar menghubungi Presiden Rusia Putin agar tidak perang. Di sisi lain, hubungan dagang China dan Rusia sangat akrab.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 26 Februari 2022  |  17:00 WIB
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope

Bisnis.com, JAKARTA - Selama tiga bulan, pejabat senior bawahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengadakan pertemuan mendesak dengan pejabat tinggi China. Tujuannya untuk memperingatkan Rusia agar tidak melakukan serangan militer.

Dilansir The New York Times, Sabtu (26/2/2022), seorang pejabat AS membeberkan bahwa China menolak melakukan intervensi karena berpikir tidak akan terjadi invasi.

Berdasarkan informasi intelijen yang didapat AS setelah pertemuan diplomatik pada Desember lalu, Beijing telah berkomunikasi dengan Moskow. Dalam komunikasi tersebut, China memberitahu bahwa AS tengah memantik perselisihan dan bahwa Negeri Panda itu tidak akan mencoba menghalangi rencana dan tindakan Rusia, kata para pejabat.

Pembicaraan yang sebelumnya tidak dilaporkan antara pejabat Amerika dan China menunjukkan bagaimana pemerintahan Biden mencoba menggunakan temuan intelijen dan diplomasi untuk membujuk negara adidaya yang dipandangnya sebagai musuh untuk menghentikan invasi ke Ukraina.

Lalu, bagaimana negara yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping itu, terus-menerus memihak Rusia bahkan ketika bukti serangan militer Moskow telah tampak selama musim dingin?

Juru bicara Kedutaan Besar China, Liu Pengyu angkat bicara mengenai persoalan ini.

"Untuk beberapa waktu, China telah secara aktif mempromosikan proses penyelesaian politik masalah Ukraina," katanya.

China merupakan mitra paling kuat Rusia. Kedua negara telah memperkuat hubungan mereka selama bertahun-tahun di bidang diplomatik, ekonomi, dan militer. Xi dan Presiden Vladimir Putin, dua otokrat dengan beberapa ide yang sama tentang kekuatan global, telah bertemu 37 kali sebagai pemimpin nasional sebelum tahun ini.

Dalam sebuah panggilan telepon pada Jumat pekan lalu, Putin mengatakan kepada Xi bahwa Amerika Serikat dan NATO telah mengabaikan masalah keamanan Rusia yang dan telah mengingkari komitmen mereka, menurut laporan via telepon yang dirilis oleh media berita pemerintah China.

Xi menegaskan kembali posisi China bahwa penting untuk menghormati masalah keamanan yang sah serta kedaulatan dan integritas teritorial semua negara. Putin memberi tahu Xi bahwa Rusia bersedia bernegosiasi dengan Ukraina, dan Xi mengatakan China mendukung langkah semacam itu.

Beberapa pejabat AS mengatakan hubungan antara China dan Rusia tampak lebih kuat daripada kapan pun sejak Perang Dingin. Keduanya kini menampilkan diri mereka sebagai front ideologis melawan Amerika Serikat dan sekutunya du Eropa dan Asia, bahkan ketika Putin melakukan invasi ke Ukraina, yang kedaulatannya telah diakui China selama beberapa dekade.

Rusia, rusia ukraina, Rusia Vs Ukraina, perang rusia ukraina, Perang Dunia 3, Vladimir Putin, penyebab perang rusia ukraina, Putin, Rusia Serang Ukraina, konflik rusia ukraina

Kekhawatiran yang berkembang di antara pejabat Amerika dan Eropa mengenai hubungan China dan Rusia telah mencapai puncak baru dengan krisis Ukraina, tepat 50 tahun hingga seminggu setelah Presiden Richard M. Nixon melakukan perjalanan bersejarah ke China untuk memulai kembali hubungan diplomatik untuk membuat umum penyebab dalam mengimbangi Uni Soviet.

Selama 40 tahun setelah itu, hubungan antara Amerika Serikat dan China tumbuh lebih kuat, terutama ketika hubungan perdagangan yang menguntungkan berkembang, tetapi kemudian rusak karena saling curiga, mengintensifkan persaingan strategis dan gagasan antitesis tentang kekuasaan dan pemerintahan.

Pada Rabu pekan lalu, setelah Putin memerintahkan pasukan ke Ukraina timur sebelum invasi penuh, Hua Chunying, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan pada konferensi pers di Beijing bahwa Amerika Serikat adalah pelaku ketegangan saat ini seputar Ukraina.

“Mengenai masalah Ukraina, akhir-akhir ini AS telah mengirim senjata ke Ukraina, meningkatkan ketegangan, menciptakan kepanikan dan bahkan meningkatkan kemungkinan perang,” katanya.

“Jika seseorang terus menuangkan minyak ke api sambil menuduh orang lain tidak melakukan yang terbaik untuk memadamkan api, perilaku seperti itu jelas tidak bertanggung jawab dan tidak bermoral,” katanya.

Pernyataan Hua yang berapi-api ketika Rusia bergerak untuk menyerang negara tetangganya mengejutkan beberapa pejabat AS dan analis China di Amerika Serikat.

Sabtu lalu, Wang Yi, Menteri Luar Negeri China, mengkritik NATO dalam pembicaraan video di Konferensi Keamanan Munich. Para pemimpin Eropa pada gilirannya menuduh China bekerja sama dengan Rusia untuk membatalkan apa yang mereka sebut sebagai tatanan internasional berbasis aturan.

“Mereka mengklaim netral, mereka mengklaim mereka berdiri di atas prinsip, tetapi semua yang mereka katakan tentang penyebabnya adalah anti-AS, menyalahkan NATO dan berpihak ke Rusia,” kata Evan Medeiros, seorang profesor Universitas Georgetown yang merupakan direktur senior Asia di Gedung Putih.

Upaya diplomatik pemerintahan AS ke China untuk mencoba mencegah perang dimulai setelah Presiden Biden dan Xi mengadakan pertemuan secara daring pada 15 November.

perang rusia ukraina, rusia vs ukraina, perang dunia iii, rusia, ukraina

Dalam pembicaraan itu, kedua pemimpin mengakui tantangan dalam hubungan antara negara mereka, yang berada pada titik terendah dalam beberapa dekade. Keduanya setuju untuk mencoba bekerja dalam masalah kepentingan bersama, termasuk keamanan, kesehatan, perubahan iklim dan proliferasi senjata nuklir.

Setelah pertemuan itu, para pejabat AS memutuskan bahwa penumpukan pasukan Rusia di sekitar Ukraina merupakan masalah paling mendesak bisa diredakan bersama dengan China. Beberapa pejabat menganggap hasil pertemuan itu menunjukkan potensi peningkatan hubungan AS-China.

Beberapa hari kemudian, pejabat Gedung Putih bertemu dengan Duta Besar Qin Gang, di Kedutaan Besar China. Mereka memberi tahu Duta Besar apa yang telah dideteksi oleh badan intelijen AS, yakni pengepungan bertahap Ukraina oleh pasukan Rusia, termasuk unit lapis baja. Direktur CIA William J. Burns, terbang ke Moskow pada 2 November untuk mengkonfrontasi Rusia dengan informasi yang sama, dan pada 17 November, pejabat intelijen Amerika berbagi temuan mereka dengan NATO.

Di Kedutaan Besar China, agresi Rusia menjadi topik pertama dalam diskusi yang berlangsung lebih dari satu setengah jam. Selain membeberkan informasi intelijen, para pejabat Gedung Putih mengatakan kepada duta besar bahwa Amerika Serikat akan menjatuhkan sanksi keras terhadap perusahaan, pejabat, dan pebisnis Rusia jika terjadi invasi, jauh melampaui apa yang diumumkan oleh pemerintahan Obama setelah Rusia merebut wilayah Semenanjung Krimea pada 2014.

Para pejabat AS mengatakan sanksi itu juga akan merugikan China dari waktu ke waktu karena hubungan komersialnya.

Para pejabat juga menunjukkan bahwa mereka tahu bagaimana China telah membantu Rusia menghindari beberapa sanksi pada 2014, dan memperingatkan Beijing terhadap bantuan semacam itu di masa depan. Mereka berargumen bahwa karena China secara luas dilihat sebagai mitra Rusia, citra globalnya dapat terganggu jika Putin menyerang.

Pesannya jelas, China berkepentingan untuk membujuk Putin mundur. Namun, dorongan itu tidak berbuah apa-apa.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat Rusia vladimir putin
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top