Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Tuding Rusia Punya Daftar 'Buruan' di Ukraina, Siapa Saja?

Rusia memiliki rencana untuk membunuh sejumlah besar kritikus, pembangkang, dan “kelompok yang rentan” di Ukraina.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  17:26 WIB
Tank militer Rusia melaju di jalan dari Sevastopol ke Simferopol - Reuters
Tank militer Rusia melaju di jalan dari Sevastopol ke Simferopol - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--AS memperingatkan PBB bahwa Rusia memiliki rencana untuk membunuh sejumlah besar kritikus, pembangkang, dan “kelompok yang rentan” di Ukraina atau mengirim mereka ke kamp setelah melakukan invasi.

Duta Besar Bathsheba Nell Crocker, perwakilan AS untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Internasional Lainnya di Jenewa, baru-baru ini membuat pernyataan itu dalam sebuah surat kepada Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Michelle Bachelet. Surat itu untuk pertama kali dilaporkan Minggu malam oleh The Washington Post.

NBC News memperoleh surat itu, yang menyatakan "Kami memiliki informasi yang kredibel yang menunjukkan pasukan Rusia telah membuat daftar orang-orang Ukraina yang diidentifikasi untuk dibunuh atau dikirim ke kamp-kamp setelah pendudukan militer.

Crocker mengatakan dalam surat itu bahwa AS yakin Rusia akan menargetkan mereka yang menentang tindakan Rusia, termasuk pembangkang Rusia dan Belarusia di pengasingan di Ukraina, jurnalis dan aktivis anti-korupsi.

Demikian juga dengan populasi rentan seperti gilongan agama dan etnis minoritas serta kelompok LGBT, memurut dokumen tersebut. Juga disebutkan bahwa akan ada pelanggaran hak asasi manusia berskala besar dan para pengunjuk rasa juga akan menghadapi kekerasan yang tidak adil.

“Kami juga memiliki informasi yang kredibel bahwa pasukan Rusia kemungkinan akan menggunakan langkah-langkah mematikan untuk membubarkan protes damai atau melawan latihan yang dianggap perlawanan dari penduduk sipil,” menurut surat itu seperti dikutip CNBC.com, Senin (21/2).

Dikatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengangkat masalah ini dengan Dewan Keamanan PBB pekan lalu. AS juga mengemukakan kekhawatiran tersebut dalam debat di Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada 15 Desember.

Saat ini lebih dari 150.000 tentara Rusia berkemah di luar Ukraina.

Sementara itu, sumber Gedung Putih mengatakan Minggu malam bahwa rencana pertemuan antara Presisen AS, Joe Biden dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin  tidak akan mengubah keyakina bahwa Rusia memiliki rencana untuk segera melakukan invasi ke Ukraina.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia ukraina
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top