Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Korupsi Perindo, Kerugian Negara Rp181 Miliar!

Nilai kerugian negara akibat perkara dugaan tindak pidana korupsi Perum Perindo mencapai Rp176.810.167.066 dan US$279.891 atau sekitar Rp181 miliar.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  05:38 WIB
Kejagung menetapka mantan Vice President Perdagangan, Penangkapan dan Pengelolaan Perum Perindo Wenny Prihatini menjadi tersangka kasus korupsi di Perum Perindo, Kamis, 21 Oktober 2021 - JIBI/BISNIS - Sholahuddin Al Ayubbi
Kejagung menetapka mantan Vice President Perdagangan, Penangkapan dan Pengelolaan Perum Perindo Wenny Prihatini menjadi tersangka kasus korupsi di Perum Perindo, Kamis, 21 Oktober 2021 - JIBI/BISNIS - Sholahuddin Al Ayubbi
Bisnis.com, JAKARTA--Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) telah menghitung nilai kerugian negara akibat perkara dugaan tindak pidana korupsi Perum Perindo yaitu mencapai Rp176,8 miliar dan US$279.891.
 
Kepala Pusat Penerangan Hukum pada Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengemukakan bahwa BPK telah menyerahkan hasil perhitungan kerugian negara yang muncul akibat kasus tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan usaha Perum Perindo tahun 2016-2019.
 
"Total kerugian negara terkait kasus dugaan tindak pidana korupsi Perum Perindo Rp176.810.167.066 dan US$279.891," tutur Leonard di Kejagung, dikutip Selasa (15/2/2022).
 
Menurut Leonard, tim penyidik Kejagung juga telah menemukan adanya penyimpangan keuangan yang dilakukan pihak tertentu baik dari internal Perum Perindo maupun eksternal yang diduga terlibat di dalam perkara korupsi tersebut.
"Kami telah menyimpulkan adanya penyimpangan yang dilakukan pihak-pihak tertentu," katanya.
Dalam perkara korupsi Perum Perindo, Kejagung telah menetapkan sebanyak enam orang tersangka kasus korupsi. Keenam tersangka tersebut yaitu mantan Vice Presiden Perdagangan, Penangkapan dan Pengelolaan Perum Perindo Wenny Prihatini, Direktur PT Prima Pangan Madani M Nabil Basyuni, Direktur PT Kemilau Bintang Timur Lalam Sarlam.
Tiga tersangka lainnya adalah eks Direktur Utama Perum Perindo Syahril Japarin, Direktur Utama PT Global Prima Sentosa Riyanto Utomo dan terakhir Irwan Ghazali dari pihak swasta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK kejagung perindo
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top