Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akankah Krisis Ukraina Memicu Perang Dunia III? Ini Penjelasannya!

Mungkin perlu kesepakatan bersama bahwa Barat dan Rusia masing-masing akan berhenti mencampuri urusan internal satu sama lain.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 28 Januari 2022  |  22:44 WIB
Museum Perang Dunia II di Morotai - Istimewa
Museum Perang Dunia II di Morotai - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Semua pihak berutang kepada diri sendiri, warganya, dan dunia untuk menghindari konflik bersenjata yang secara tidak sengaja dapat meningkat menjadi Perang Dunia III dalam waktu singkat.

Pidato Vladimir Putin menuntut Munich dengan Joe Biden untuk menyerah, tetapi Biden tidak bisa dan tidak akan menurutinya. Kemudian, Putin meramalkan akan terjadi konflik bersenjata. Namun, keduanya perlu mencegah perang yang dapat dihindari.

Hal yang dibutuhkan kedua belah pihak adalah strategi besar yang mendefinisikan kembali hubungan antara Barat dan Rusia, memberikan masing-masing yang dibutuhkan oleh kebanggaan dan kepentingan keamanannya, dan mencegah konflik yang dapat meningkat menjadi Perang Dunia III. 

Aspek kunci dari sikap Amerika Serikat (AS) adalah berhenti bereaksi terhadap ancaman Putin dan beralih ke sikap proaktif untuk menyelesaikan krisis, serta mengusulkan ide-ide yang dapat ditindaklanjuti dan bekerja untuk semua pihak.

Fokusnya adalah tentang pencegahan, tetapi AS menginginkan tindakan dari Rusia yang memajukan kepentingan keamanan AS, sama halnya Rusia juga ingin memajukan kepentingannya sendiri.

Berikut adalah area yang perlu dipertimbangkan untuk para pihak menemukan titik temu dan menghindari perang. Jika seseorang mencirikan strategi besar Dwight Eisenhower sebagai ‘penahanan,’ yang satu ini tampaknya memenuhi syarat sebagai ‘keseimbangan.’

Gagasan itu tidak memandang Rusia sebagai teman atau sekutu. Mari bergerak melampaui kepribadian dan mencapai keseimbangan untuk tatanan yang stabil di Eropa dan berakar pada hubungan negara-ke-negara dalam jangka panjang.

Zona penahanan memahami bahwa Uni Soviet memiliki ambisi ekspansionis. Namun, Eisenhower menolak hidup berdampingan dan bekerja untuk mengalahkan komunisme. Padahal Rusia ingin menghidupkan kembali lingkup pengaruh Soviet, tetapi tidak menawarkan ideologi. Sementara itu, mencari pengaruh global sebagai kekuatan besar, tidak memiliki ambisi kekaisaran komunis. 

Hidup berdampingan realistis yang berakar pada kekuatan masuk akal bagi kesatuan Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, NATO—dengan fokus militernya—dan Uni Eropa—dengan fokus politiknya. Mencapai tujuan itu akan memungkinkan Barat untuk mengarahkan perhatian lebih penuh pada tantangan utamanya, terutama yang ditimbulkan oleh ambisi China.

Berikut adalah penjabaran ide-ide negoisasi untuk kedua belah pihak agar meredakan terjadinya konflik bersenjata hingga Perang Dunia III, seperti yang dilansir dari National Interest pada Jumat (28/1).

Rusia

Nasionalisme dan keangkuhan mendorong Putin untuk mendapatkan kembali pengaruh dan kendali Rusia atas wilayah sebelumnya. Putin memandang Revolusi Maidan yang menggulingkan pemerintah pro-Rusia di Ukraina sebagai ‘color’ revolusi yang disponsori AS dan membentuk bagian dari skema untuk menggulingkannya dari kekuasaan.

Pelestarian rezim selalu menjadi tujuan nomor satu Putin. Meskipun salah arah, ketakutannya membantu menjelaskan taktiknya. Persepsi Putin tentang fakta, tapi bukan fakta itu sendiri yang mengatur tindakan Rusia.

Kerangka kerja yang stabil antara Rusia dan Barat mungkin mencakup ide-ide berikut:

Pertama, jaminan bahwa baik Ukraina maupun Georgia tidak akan menjadi anggota NATO. Negara-negara ini tidak menikmati hak untuk bergabung dengan NATO. Kepentingan keamanan Barat tidak mengharuskan mereka menjadi anggota NATO dan Barat tidak perlu menyindir mereka begitu dekat sehingga Rusia merasa hubungan itu sama dengan keanggotaan.

Ukraina dapat menerima status yang mirip dengan Austria. Austria adalah negara demokrasi yang berbisnis dengan semua pihak dan mempertahankan kemerdekaannya. Status seperti itu tidak akan merugikan Barat dan akan menghilangkan ancaman yang paling dikeluhkan oleh Putin. Ukraina perlu menjadi bagian dari negosiasi itu.

Kedua, beberapa orang percaya bahwa Putin khawatir demokrasi yang sukses di Ukraina akan memicu konsekuensi di Rusia yang melemahkan rezimnya, kecuali Ia menginginkan perang yang nyata, Putin harus nyata tentang ini secara politis.

Ketiga, Putin ingin AS menghindari campur tangan dalam politik internal Rusia. Mari bersikap realistis. Amerika Serikat dengan tepat memukul atap atas campur tangan Rusia dalam pemilihan AS. Putin telah membuat marah Eropa dengan menggunakan media sosial yang dipersenjatai dan taktik perang hibrida lainnya untuk menciptakan gangguan politik serta melemahkan NATO dan Uni Eropa. Namun, seperti yang ditunjukkan Rusia, tidak ada negara yang ikut campur dalam politik negara lain seperti yang dilakukan AS.

Satu jalan ke depan mungkin terletak pada kesepakatan bersama bahwa Barat dan Rusia masing-masing akan berhenti mencampuri urusan internal satu sama lain.

perang dunia ketiga krisis ukraina

Keempat, Putin ingin memutar kembali waktu. Dia harus nyata tentang itu. Korupsi dan kegagalan komunisme mengalahkan Kekaisaran Soviet, bukan Barat. Ia memimpin Rusia menuju kemajuan ekonomi untuk bagian pertama masa jabatannya. Ia perlu menyadari bahwa catatan ini menerangi jalannya, bukan konflik bersenjata.

Akhirnya, Putin menginginkan rasa hormat sebagai kekuatan besar yang setara. Satu hal yang menyakitkan baginya adalah sejarah. Dia merasa bahwa Barat menolak untuk mengakui bahwa Rusia melakukan sebagian besar perang darat melawan Jerman selama Perang Dunia II dan menderita korban paling banyak. 

Dia cukup emosional tentang masalah ini. Mengatasi kebanggaan dan nasionalisme adalah masalah diplomasi. Mengerjakannya mungkin tidak mudah, tetapi tujuannya dapat dicapai. Sementara itu, jika Putin menginginkan lebih banyak pujian untuk Rusia, maka sejarawan Rusia perlu menerjemahkan karya mereka ke dalam bahasa Inggris dan menerbitkannya di Barat.

Barat

AS harus meminta quid pro quos dari Rusia.

Pertama, seperti disebutkan di atas, kedua belah pihak harus berkomitmen untuk berhenti mencampuri urusan politik atau internal satu sama lain.

Kedua, Rusia harus berkomitmen untuk menghindari penggunaan Nord Stream II sebagai pengaruh politik untuk mempengaruhi politik Eropa. Diplomasi harus mencari tahu makna itu dalam praktik.

Ketiga, Rusia harus mengakui bahwa Barat bertindak dengan front persatuan melalui AS, NATO, Uni Eropa, dan partai-partai. AS harus menjelaskan bahwa Barat akan melakukan apapun yang diperlukan untuk menghormati kewajiban Pasal V NATO.

Itu termasuk meningkatkan kekuatan militer saat ini di Eropa, terutama kekuatan udara yang dapat diposisikan secara strategis dengan cukup cepat. Jalur komunikasi yang jelas dengan Rusia dapat membantu menghindari kebingungan atau menyebabkan kesalahan perhitungan. Lalu, masalah seperti penyebaran rudal harus dinegosiasikan.

Keempat, Rusia harus mendapatkan kendali atas dan tindakan keras terhadap peretasan dunia maya kriminal di Barat oleh negara Rusia, proksinya, yang disebut “peretas patriotik”, dan kelompok kriminal transnasional yang beroperasi dari Rusia. Upaya Moskow untuk menolak kelompok-kelompok semacam itu adalah omong kosong dan Barat seharusnya tidak mempercayai upaya semacam itu.

Akhirnya, dan ini adalah masalah diplomasi yang akan membutuhkan waktu untuk dimainkan, Rusia dan Barat harus mencoba menemukan titik temu yang mengakui ancaman eksistensial yang ditimbulkan oleh ambisi China untuk membangun supremasi militer dan ekonomi global pada tahun 2049.

China mencapai ambisi itu akan menimbulkan ancaman eksistensial bagi kedua belah pihak. Rusia tidak akan bergabung dengan Barat dalam aliansi melawan China, tetapi Barat juga dapat mempengaruhi Rusia agar tidak bersekutu dengan China untuk melawannya.

Dari perspektif Barat, kesepakatan apapun harus tetap berlaku. Presiden Ronald Reagan pernah berkata bahwa dalam berurusan dengan Rusia, “Percaya tapi (perlu) verifikasi.” Itu adalah pepatah Rusia.

Jika Rusia bermain cepat dan lepas dengan kesepakatan atau melanggarnya, semua taruhan dibatalkan dan Barat harus bergerak secara agresif untuk melindungi kepentingan keamanannya, secara politik dan militer. Itu termasuk memberi Ukraina dukungan militer penting untuk pertahanan.

Masalah jelas lebih rumit dan bernuansa, tetapi ide-ide ini tampaknya masuk akal dan dapat membantu menginformasikan kerangka kerja untuk negosiasi. Untuk AS, pemerintahan Biden harus mencari konsultasi dan dukungan bipartisan sehingga AS dapat menghadirkan front persatuan.

Hal ini karena Rusia merasakan kelemahan strategis dalam polarisasi yang terbukti dalam politik AS dan persatuan di Rusia akan memperkuat tangan AS dalam berurusan dengan Rusia.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat ukraina perang dunia ketiga
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top