Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Namanya Sering Muncul di Survei Nasional, Begini Respons Ganjar Pranowo

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku tidak akan besar kepala meski namanya seringkali muncul dalam urutan teratas lembaga survei nasional sebagai calon presiden 2024.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  19:29 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat memberikan paparan dalam acara pelepasan tim Jelajah Investasi Jabar Jateng 2021, Selasa (31/8 - 2021). Acara ini diselenggarakan oleh Bisnis Indonesia untuk memetakan potensi investasi di Jawa Barat dan Jawa Tengah. / Foto: Istimewa
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat memberikan paparan dalam acara pelepasan tim Jelajah Investasi Jabar Jateng 2021, Selasa (31/8 - 2021). Acara ini diselenggarakan oleh Bisnis Indonesia untuk memetakan potensi investasi di Jawa Barat dan Jawa Tengah. / Foto: Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku tidak akan besar kepala meski namanya seringkali muncul dalam urutan teratas lembaga survei nasional sebagai calon presiden 2024.

Dalam wawancaranya bersama Najwa Shihab di Channel Youtube Mata Najwa yang diposting pada Rabu 29 Desember 2021, Ganjar menyebut bahwa dirinya tidak akan merasa besar kepala meskipun namanya seringkali muncul di berbagai lembaga survei nasional.

"Buat saya tidak usah geer, misalnya waduh Ganjar muncul dan ada di papan atas," kata Ganjar.

Ganjar menyebut sebagai kader PDI-Perjuangan, ada aturan internal partai yang harus diikuti dan dipatuhi, sehingga dirinya tidak serta merta ingin langsung ikut dalam pertarungan Pemilu 2024 nanti.

"Internal kita kan punya aturan dan itu yang akan menentukan nanti," katanya.

Namun, kata Ganjar, hal tersebut berbeda dengan tokoh nasional lainnya yang belum memiliki atau bergabung dengan partai politik tertentu.

"Kalau teman-teman yang tidak punya partai itu kan bisa lebih leluasa menentukan ya," ujarnya.

Sementara itu, berdasarkan survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menyampaikan bahwa dukungan masyarakat terhadap Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto stagnan dalam kurun 2 tahun terakhir, sedangkan dukungan kepada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo justru meningkat pesat dalam setahun terakhir.

Hasil tersebut, merupakan survei yang dilakukan SMRC apabila pemilihan presiden (Pilpres) dilakukan saat ini.

“Pada Maret 2020 dukungan kepada Prabowo sekitar 19,5 persen, menguat sedikit 20,8 persen pada Oktober. Lalu turun kembali pada Maret 2021, berubah 21 persen pada Mei, turun kembali pada September 18,1 persen dan menguat sedikit pada Desember sebesar 19,7 persen,” ujar Direktur Eksekutif SMRC, Sirojudin Abbas, dalam rilis Survei Opini Publik Nasional SMRC “Prospek Partai Politik dan Calon Presiden” yang ditayangkan virtual, Selasa (28/12/2021).

Berbeda dengan Prabowo, elektabilitas Ganjar Pranowo kenaikannya justru meningkat seratus persen. Pada Maret 2020 dukungan kepada Ganjar 6,9 persen, Oktober 7,7 persen, 8,8 persen pada Maret 2021, 12,6 persen pada Mei, September menguat hingga 15,8 persen, dan Desember 19,2 persen.

Berdasarkan survei SMRC, dukungan terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan juga terus meningkat. “Anies Baswedan memang ada kenaikan, tapi tidak secepat Ganjar Pranowo. 10 persen pada Maret 2021 menjadi 13,4 persen,” kata Sirojudin.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pdip capres pilpres ganjar pranowo
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top