Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Serbuan Omicron, Polemik Karantina dan Wisma atlet

Karantina bagi pelaku perjalanan internasional merupakan pagar terdepan untuk mencegah masuknya Virus Corona varan Omicron.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  05:00 WIB
Penumpang pesawat mengantre di loket lapor diri sebelum melakukan penerbangan di area Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (17/12/2021). Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia mencatat selama periode 1 hingga 16 Desember 2021, sebanyak 37.214 WNI melakukan perjalanan ke luar negeri melalui Bandara Soekarno Hatta, sedangkan WNI yang tiba ke Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta dari luar negeri sebanyak 40.557 orang. - Antara
Penumpang pesawat mengantre di loket lapor diri sebelum melakukan penerbangan di area Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (17/12/2021). Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia mencatat selama periode 1 hingga 16 Desember 2021, sebanyak 37.214 WNI melakukan perjalanan ke luar negeri melalui Bandara Soekarno Hatta, sedangkan WNI yang tiba ke Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta dari luar negeri sebanyak 40.557 orang. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Karantina bagi pelaku perjalanan internasional merupakan pagar terdepan untuk mencegah masuknya Virus Corona varan Omicron. Untuk membendung 'serbuan' mutasi Virus Corona itu, pemerintah mempertimbangkan karantina selama 14 hari.

Akan tetapi, baru-baru ini terjadi penumpukan penumpang pesawat yang datang dari luar negeri, sehingga menyebabkan antrean panjang mendapatkan fasilitas karantina kesehatan.

Hal tersebut disebabkan Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, di-lockdown akibat terdeteksi kasus Omicron di sana.

Dituturkan Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan) I, Kolonel Marinir Aris Mudian bahwa fasilitas karantina Covid-19 terpusat yakni Wisma Atlet Pademangan dan Rumah Susun (Rusun) Pasar Rumpt di Jakarta hampir terisi penuh oleh Warga Negara Indonesia (WNI) yang baru tiba dari luar negeri.

Adapun, mereka yang saat ini sedang melakukan karantina Covid-19 berada di dua lokasi tersebut di antaranya para pekerja migran Indonesia (PMI), pelajar atau mahasiswa, serta PNS yang termasuk sebagai pelaku perjalanan internasional yang biaya karantinanya ditanggung oleh pemerintah.

Pada Rabu (22/12/2021) jumlah orang yang melakukan karantina di Wisma Atlet Pademangan terdapat 4.605 orang atau 79 persen dari total 5.796 tempat tidur di 1.932 kamar.

"Wisma Atlet Pademangan (Tower 8, 9, dan 10). Jumlah pasien 4.944 orang terdiri dari 2.142 pria dan 2.463 wanita," kata Aris dalam keterangannya, Rabu (22/12/2021).

1 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karantina Covid-19 omicron
Editor : Nancy Junita

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top