Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rizal Ramli Ungkap Pernah Suruh Luhut Turunkan Harga Minyak Goreng

Saat pemerintahan Gus Dur, Rizal Ramli mengaku pernah meminta Luhut Pandjaitan menurunkan harga minyak.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 03 Desember 2021  |  14:57 WIB
Mantan Menko Maritim Rizal Ramli (kanan) memberikan keterangan pers saat melakukan pelaporan terkait pencemaran nama baik dirinya oleh Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, di Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta, Selasa (16/10/2018). - ANTARA/Aprillio Akbar
Mantan Menko Maritim Rizal Ramli (kanan) memberikan keterangan pers saat melakukan pelaporan terkait pencemaran nama baik dirinya oleh Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, di Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta, Selasa (16/10/2018). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA — Ekonom senior Rizal Ramli mengaku pernah menyuruh Luhut Binsar Pandjaitan untuk menurunkan harga minyak goreng.

Hal itu dia ungkapkan saat diundang sebagai salah satu pembicara dalam acara halaqah atau diskusi bertajuk "Gagasan Kontributif Membangun Kemandirian Ekonomi Nahdliyin" yang digagas DPP PKB sebagai rangkaian kegiatan menyambut 1 abad usia Nahdlatul Ulama (NU).

Rizal menyampaikan bahwa pemerintah dalam mengelola keuangan negara harus berpihak sepenuhnya kepada rakyat.

Dia mencontohkan bahwa ketika harga kelapa sawit sebagai bahan baku naik, seharusnya harga minyak goreng sebagai produk yang dimanfaatkan masyarakat, tidak ikut naik.

“Saya ingat waktu pemerintahan Presiden Gus Dur, harga sawit naik dua kalinya, harga minyak goreng juga naik tinggi sekali. Saya panggil, waktu itu masih anak buah saya, namanya Jenderal Luhut Pandjaitan, [yang saat itu menjabat] Menteri Perindustrian dan Perdagangan,” katanya dikutip dari YouTube DPP PKB, Kamis (2/12/2021).

Rizal yang saat itu menjabat sebagai menteri koordinator perekonomian dan perindustrian meminta Luhut mengumpulkan pengusaha sawit baik swasta maupun BUMN.

“Panggil mereka semua, kumpulkan. Kasih tahu kalian jangan rakusnya kebangetan karena harga sawit di luar sudah untung, masih digenjot juga di dalam negeri, pasokannya dikurangi,” katanya. 

Rizal pun memerintahkan Luhut untuk meminta kepada pengusaha agar menurunkan harga minyak goreng.

Kemudian, kepada Luhut, Rizal juga meminta para pengusaha sawit diingatkan bahwa awal mula industri sawit pertama dibuka sekitar 1970-1980-an menggunakan modal pinjaman dari Bank Indonesia dengan bunga murah yakni  2 persen.

Kemudian Rizal mengultimatum bahwa kalau dalam waktu 1 bulan harga minyak goreng di dalam negeri tidak turun seperti awal, maka dirinya langsung turun tangan memeriksa pajaknya.

“Kalau ketemu gak ada ampun. Jendera Luhut Pandjaitan bilang ‘siap, aku ini paling suka ngegencet orang'," ujar Rizal.

Setelah itu, katanya, Luhut menemui para pengusaha kelapa sawit dan akhirnya harga minyak goreng turun seperti sedia kala.

 Menurutnya, cerita tersebut menjadi contoh kalau menyangkut hal-hal yang menyangkut hajat hidup orang banyak, pemerintah harus mendukung atau berpihak kepada rakyat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rizal ramli Luhut Pandjaitan
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top